Deforestation of Primate Habitat on Sumatra and Adjacent Islands, Indonesia

Jatna Supriatna1,2, Asri A. Dwiyahreni2, Nurul Winarni2, Sri Mariati3,4 and Chris Margules2,5

1Department of Biology, FMIPA Universitas Indonesia, Depok, Indonesia
2Research Center for Climate Change, Universitas Indonesia, Depok, Indonesia
3‘Postgraduate Program, Trisakti Institute for Tourism, Pesanggrahan, Jakarta, Indonesia
4Conservation International, Indonesia

5Centre for Tropical Environmental and Sustainability Science, College of Marine and Environmental Sciences, James Cook

University, Cairns, Australia

Abstract: The severe declines in forest cover on Sumatra and adjacent islands have been well-documented but that has not slowed the rate of forest loss. Here we present recent data on deforestation rates and primate distribution patterns to argue, yet again, for action to avert potential extinctions of Sumatran primates in the near future. Maps of forest loss were constructed using GIS and satellite imagery. Maps of primate distributions were estimated from published studies, museum records and expert opinion, and the two were overlaid on one another. The extent of deforestation in the provinces of Sumatra between 2000 and 2012 varied from 3.74% (11,599.9 ha in Lampung) to 49.85% (1,844,804.3 ha in Riau), with the highest rates occurring in the provinces of Riau, Jambi, Bangka Belitung and South Sumatra. During that time six species lost 50% or more of their forest habitat: the Banded langur Presbytis femoralis lost 82%, the Black-and-white langur Presbytis bicolor lost 78%, the Black-crested Sumatran langur Presbytis melalophos and the Bangka slow loris Nycticebus bancanus both lost 62%, the Lar gibbon Hylobates lar lost 54%, and the Pale-thighed langur Presbytis siamensis lost 50%. Two species, the Pagai langur Presbytis potenziani and the Pagai macaque Macaca pagensis, both from the southern part of the Mentawai islands, are not represented in national parks or protected areas at all, and a further five species are found in only one protected area. The causes of deforestation are many and varied, but by far the leading causes are logging, followed by fire and/or conversion to plantations. Enforcement of existing regulations protecting primates, disentanglement of land claims and overlapping boundaries, a halt to logging in existing forests, a halt to road building through forests, clarification of how traditional adat law relates to protected areas, and the creation of new, enforceable laws pro­tecting species from trade and exploitation will all be needed if Indonesia is to uphold the commitments to primate conservation that it has already made.

Keywords: deforestation, Indonesia, primates, primate habitat, Sumatra

 Introduction

There are 22 primate species that occur on Sumatra and its neighboring islands. Three are ranked as Critically Endan­gered on the IUCN Red List of Threatened Species (Pagai macaque Macaca pagensis, Pig-tailed langur Simias concolor, and Sumatran orangutan Pongo abelii) (Roos et al. 2014; Supriatna and Ramadhan 2016), and a further ten are listed as endangered (Siberut macaque Macaca siberu, Black Suma­tran langur Presbytis sumatrana, Mitred langur P. mitrata, Black-and-white langur P. bicolor, Black-crested Suma­tran langur P melalophos, Siberut langur P siberu, Kloss’s gibbon Hylobates klossii, Lar gibbon H. lar, Agile gibbon H.

agilis, and Siamang Symphalangus syndactylus). Nine of the 22 species are endemic (MacKinnon and MacKinnon 1980; Brandon-Jones et al. 2004; Roos et al. 2014).

Sumatra was still densely forested as recently as 1950, but then clearing began in the lowland areas where topography and soil fertility were most favorable to human settlement and agriculture. Clearing for plantations and clearing for crops and settlements associated with transmigration programs in the 1970s and 1980s occurred largely in the lowlands or on gently sloping foothills (Whitten et al. 1987). Estimates vary, but recent sources suggest that Sumatra has lost 5 million ha of forest between 1990 and 2000 (Gaveau et al. 2012) and a further 3 million ha between 2000 and 2012 (Margono et al. 2014) for a total of 8 million ha due to legal and illegal logging, conversion of natural forests to industrial planta­tions, and forest encroachment by communities. The analysis reported here estimates that 3.5 million ha were lost between 2000 and 2012. The difference of 500,000 ha is likely due to our use of the Ministry of Forestry classification of forest and non-forest.

Sumatran forests are suffering one of the highest rates of destruction in the world (Collins et al. 1990; Margono et al. 2014). There are now only small scattered remnants of undisturbed lowland forest outside of protected areas. This lowland forest is the home of most Sumatran primates. Many (for example, orangutans, gibbons, some restricted range and endemic langurs, and some macaques) are sensitive to distur­bance caused by logging, hunting and other human activities (Yanuar and Chivers 2010). Consequently, these species have little chance of surviving in highly fragmented or disturbed forests. For example, tree availability, as a source of food and nesting sites, is one of the most influential factors affecting the density of orangutans (van Schaik et al. 2001; Ancrenaz et al. 2005).

The many documented declines in forest cover and there­fore primate habitat (for example, Supriatna et al. 2001, 2002; Mittermeier et al. 2007; Mariati et al. 2014; Supriatna and Mariati 2014), have largely been ignored by government and the private sector. Forest loss has continued to proceed at a high rate. Here we present recent data on the extent of defor­estation and primate distributions and propose actions that will be necessary if extinctions in the near future are to be averted.

Methods

Mapping forest loss

Forest loss, or deforestation, is defined as the change from forest cover in 2000 to non-forest cover in 2012. We used the deforestation data from the Ministry of Forestry. Landsat 7 Enhanced Thematic Mapper (ETM) satellite images from 2000 and 2012 were used to calculate changes in the forest cover that coincided with the distribution of each primate spe­cies. Images of Sumatra were selected from 2000 and 2012, with cloud cover less than 50%, and all forested areas such as parks, protected forest, company concessions and other for­ested lands were included. This covered primary and second­ary forest but did not include tree crops or production forest. Forest cover results were then validated using Google Earth (www.google.com/earth/) and ESRI online base map (www. esri.com) from the same time period. The rate of defores­tation was also calculated using the formula described by Puyravaud (2003). The formula is based on Compound Inter­est Law and is considered more intuitive than the one pro­posed by FAO (see Puyravaud 2003). It is as follows: r = 1/(t2 -11) x Ln (a2/a1)

where r is the rate of change, and a1 and a2 are the forest cover estimates at time t1 and t2 respectively.

Primate distributions

Primate surveys in different parts of Sumatra have been carried out by many researchers, including Crockett and Wilson (1980), Kawamura and Megantara (1986), Supriatna et al. (1996), Supriatna and Hendras (2000), Supriatna et al. (2001), Whittaker (2005, 2006), Geissmann et al. (2006), Supriatna and Gursky-Doyen (2010), and Supriatna and Mar­iati (2014). Additional data on taxonomic status and distribu­tions were gathered from Groves (2001), Brandon-Jones et al. (2004), Mittermeier et al. (2013), and Roos et al. (2014). We examined all records of primates on Sumatra in the Bogor Museum, and updated the distribution data of Groves (2001). These were published in Supriatna and Ramadhan (2016). Ground-truthing of these geo-referenced distribution maps was conducted throughout Sumatra between 2012 and 2014, except for the southern islands (Pagai and Sipora) of the Mentawai archipelago. Survey locations were chosen using the following criteria: areas likely to have species that had not been studied intensively, for example, species recently described; areas with species whose systematics had recently been revised; areas that had been recently logged and/or con­verted to plantations; and areas that had been recently burnt by forest fires. Further aspects of primate ecology and conserva­tion status were gathered from primatologists who have stud­ied these issues in the field (Indra Yustian, Sunarto, Tatang Mitrasetia, pers. comm.) and the considerable experience of most of the present authors, especially the senior author.

Based on primate distribution data from these sources, we plotted the current known distributions of each primate species. We then overlaid these geo-referenced distribution maps onto current forest cover maps and maps of forest lost between 2000 and 2012. In this way, we mapped changes in available habitat for all primate species and calculated current available habitat, defined as forest cover.

Results

Extent of forest loss

Deforestation in the provinces of Sumatra between 2000 and 2012 ranged from 3.74% to 49.85%, with a total of 3,547,740.60 ha (22.08 %) lost (Table 1). The highest rate was found in the provinces of Riau, Jambi, Bangka Belitung, and South Sumatra (Fig. 1). Most clearing took place in al­ready degraded production forests and not in primary con­servation forests, except in Tesso Nilo National Park in Riau Province, where the highest rate of forest loss was found (9.28% per year, Mariati et al. 2014). In the rest of Riau province, deforestation occurred mainly in production forests, which were converted to acacia and oil palm plantations. Il­legal logging was widespread in the Giam Siak and Rimbang Baling protected areas and in Tesso Nilo National Park (Su­priatna and Mariati 2014). Similar trends have occurred in Jambi Province in the mid-western part of the island, close to Bukit Tigapuluh National Park, where many companies have converted their forest concessions into plantations of acacia and oil palm.

In North Sumatra, most forest was lost in the region of the Rawa Singkil Game Reserve, on the southern border of Gunung Leuser National Park. It is located between Gunung Leuser National Park and Batang Gadis National Park (Fig.1). Several companies converted their forest concessions into oil palm plantations. Illegal logging has also affected many areas in the Gunung Leuser National Park itself. All of those affected areas are the habitat of the Critically Endangered Sumatran orangutan Pongo abelii, as well as other primates, such as Thomas’s langur Presbytis thomasi, the Lar gibbon Hylobates lar, and the Siamang Symphalangus syndactylus.

Figure 2 shows the trend in the rate of forest loss between 2000 and 2012. All provinces show rates of forest loss trend­ing downward. Even provinces with relatively low total forest loss, such as Aceh and Lampung (Table 1) are showing the same downward trend. In Lampung, where there is little forest cover left, this suggests the possibility that none will remain in the near future. Way Kambas National Park may even be at risk. In Aceh, where there is still substantial forest cover remaining, it shows how the opportunity that exists now to arrest decline is disappearing.

Table 2 shows the percentage of forest lost across the range of each Sumatran primate species. The greatest impact was on the Banded langur Presbytis femoralis, in Tesso Nilo Forest and on Kampar Peninsula, both in Riau. This species

In Memoriam Prof. Dr. H. Umar Anggara Jenie

2. Prof Umar JenieSuatu kehilangan besar bagi keluarga besar AIPI dan LIPI serta UGM  serta handai taulan atas berpulangnya salah satu anak bangsa yang banyak jasanya bagi perkembangan ilmu pengetahuan pada Kamis (26/1) tepatnya pukul 03.30 WIB di Yogyakarta dalam usia 67 tahun, sesaat sedang menjalankan shalat malam. Semoga arwah beliau beristirahat dalam damai abadi dan keluarga besar Prof. Dr. Umar Anggara Jenie dikuatkan dalam keteguhan iman.

Dunia ilmu pengetahuan kembali berduka, sosok ilmuwan yang juga pernah menjabat sebagai Kepala Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) periode 2002-2010 Prof. Umar Anggara Jenie berpulang.   Menurut keluarga, almarhum disemayamkan di Balairung Universitas Gadjah Mada (UGM) pukul 12.30 WIB dan dimakamkan di makam Sewu Sentul pukul 14.00 WIB.

Kepala LIPI  Iskandar Zulkarnaen mengatakan, sosok Umar Anggara Jennie ketika menjabat sebagai Kepala LIPI saat itu tampil sebagai sosok yang sangat perhatian untuk memajukan ilmu pengetahuan. “Kontribusinya dalam pembangunan melalui upaya mempertemukan para ilmuwan Indonesia dalam event-event nasional seperti Kongres Ilmu Pengetahuan Nasional dan Widya Pangan dan Gizi yang membahas perkembangan ilmu pengetahuan dan menghasilkan rekomendasi untuk pemerintah yang dapat menjadi dasar untuk melahirkan kebijakan,” katanya di Jakarta, Kamis (26/1).

Selain itu tambahnya, pada masa kepemimpinannya juga dilahirkan gelar profesor riset sebagai puncak karier seorang peneliti, tentu dengan persyaratan akademis yang layak.

Prof Umar Anggara Jenie lahir di Solo, Jawa Tengah, 22 Agustus 1950. Beliau adalah seorang ilmuwan dan pengajar Indonesia. Ia resmi menjabat Kepala LIPI menggantikan pejabat sebelumnya Taufik Abdullah sejak 27 September 2002.

Ia berprofesi sebagai pengajar dengan menjadi Guru Besar Kimia Medisinal, Fakultas Farmasi di UGM Yogyakarta, dan pernah menjabat wakil rektor bidang penelitian dan pengabdian masyarakat di salah satu universitas terbesar di tanah air tersebut.

Umar merupakan salah seorang ilmuwan Indonesia yang juga mendapatkan apresiasi di tingkat internasional. Ia adalah orang Indonesia satu-satunya yang pernah menjadi anggota salah satu kegiatan internasional yang peduli terhadap etika di bidang ilmu pengetahuan dan teknologi baru, yakni International Dialogue on Bioethics of European Group on Ethics of Sciences and New Technology (IDB-EGE).

Karena jasa-jasanya dalam bidang ilmu pengetahuan, Umar bersama saudara kembarnya, Said Djauharsyah Jenie yang juga pernah menjabat sebagai Kepala Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi dan yang telah berpulang tahun 2008 diberi penghargaan Bintang Jasa Utama Republik Indonesia oleh pemerintah Indonesia. Hal ini menjadikan keduanya sebagai kembar pertama yang mendapatkan penghargaan tersebut.

Prof. Umar Anggara Jenie adalah seorang Guru Besar Kimia Medisinal Organik di Universitas Gadjah Mada yang banyak berperan dalam mengembangkan kehidupan berilmu pengetahuan di Indonesia di bidang etika ilmiah, mendorong riset strategis, serta meningkatkan status pembinaan profesionalitas fungsional peneliti di tingkat nasional.

Umar Anggara Jenie, telah menginisiasi Komisi Bioetika Nasional dan menggolkan deklarasi internasional Universal Declaration on Bioethics and Human Rights serta membawa Pluralisme dan Keragaman Budaya serta Perlindungan Lingkungan, Biosfer, dan Biodiversitas menjadi bagian dari prinsip bioetika yang sebelumnya ditentang.

Pidato Pengukuhan: Kimia Sintesis Obat: Kompleksitas, Modifikasi, dan Konfirmasi Struktur Kimia Bahan Aktif Obat, tahun 2000. Selanjutnya Penghargaan: Piagam Kesetiaan 25 tahun mengabdi UGM, 2001. Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) memberi penghargaan Sarwono Prawirohardjo IX 2010 kepada Prof Dr Umar Anggara Jenie MSc Apt. dan Dr BRAy Mooryati Soedibyo M Hum pada Hari Ulang Tahun LIPI ke-43 di Jakarta, Senin. Mantan Kepala LIPI Umar A Jenie mendapat penghargaan di bidang Etika Keilmuwan dan Mooryati Soedibyo di bidang Iptek Jamu dan Kosmetik Tradisional

Guru Besar Fakultas Farmasi, Prof. Dr. Umar Anggara Jenie, M.Sc., Apt, memaparkan sejarah berdirinya UGM, 19 Desember 1949, di tengah kancah revolusi Indonesia yang saat itu tengah menghadapi penjajah Belanda yang akan kembali. Jika dilihat secara fisik, UGM merupakan penggabungan dari beberapa perguruan tinggi yang sudah ada sebelumnya, yaitu perguruan tinggi keilmuwan yang tersebar di beberapa wilayah, seperti Yogyakarta dan Solo. Berdirinya UGM sebagaimana semangat para founding father, kata Anggara jenie, adalah ikut serta mencerdaskan kehidupan bangsa sebagaimana tercantum dalam pembukaan UUD 1945.

Dikenal sebagai ilmuwan sains, mantan Kepala LIPI Umar Anggara Jenie ternyata sangat relijius. Umar memiliki kebiasaan menyelesaikan bacaan Alquran sehari satu juz.
Satu bulan atau 30 hari, dia bisa sekali tamat (khatam). Kebiasaan tersebut tetap dia lakukan meski sibuk mengikuti pertemuan-pertemuan keilmuan internasional. Umar adalah satu-satunya orang Indonesia yang menjadi anggota International Dialogue ono Bioethics of European Group on Ethics of Sciences and New Technology (IDB-EGE).

Umar selalu mencatat kapan khatam dan di mana. “Jadi ada yang khatam di Perancis, London, Mekkah, Turki dan lain-lain,’’ ujar Umar yang mendapat Bintang Jasa Utama RI untuk pengabdiannya pada Riset Saintifik di Indonesia bersama pasangan kembarnya, Said Djauharsyah Jenie (almarhum). Umar dan Said menjadi kembar pertama yang meraih bintang jasa utama.

Doktor lulusan Australian National University (ANU) menegaskan nilai reliji yang diyakininya sangat erat dengan ilmu sains yang ditekuninya. Dalam setiap sidang IDB-EGE, Umar selalu diminta memberikan pandangannya sebagai ilmuwan mengenai persoalan yang dibahas IDB-EGE.

Keterkaitan ilmu dan agama bagi Guru Besar Kimia Medisinal, Fakultas Farmasi UGM ini juga ditunjukkan saat sebagai ketua LIPI diminta menjadi tim tafsir Alquran. Saat itu, Departemen Agama (Kementerian Agama) membentuk tim tafsir. Satu tim dari Depag dan satu tim dari LIPI yang ditunjuk Menristek. Tim Depag disebut Tim Syar’i, tim dari LIPI disebut Tim Kauni. ‘’Tim Kauni ini terdiri dari ahli di bidang sains, bioteknologi, kesehatan dan astronomi. Tim ini berhasil memberi pandangan tafsir kauniyah atau tafsir ilmi. Tahun ini, tafsir ilmi tersebut akan dicetak massal dan diedarkan,’’ tambah pria yang pernah menduduki jabatan wakil rektor UGM bidang penelitian dan pengabdian masyarakat ini.

Sosok Umar Anggara Jenie bisa menjadi cermin betapa pergaulannya begitu luas. Diterima di kalangan ilmuwan hingga tingkat dunia, tapi juga diterima di lingkungan keagamaan. Terlihat networkingnya sangat luas. Dan itu tidak diraih secara instan. “Ya, kita harus membangun networking sejak mahasiswa. Kita jangan melulu fokus pada bidang kita saja. Bidang keilmuan kita butuh ilmu-ilmu lain.

Umar adalah anak dari pasangan Nahar Jenie yang berdarah Minangkabau dengan Isbandiyah dari suku Jawa. Ia menikah dengan seorang wanita bernama Titiek Setyanti dan telah dikaruniai tiga orang anak, yakni Siti Nurul Aisyiyah Jenie, Iffat Lamya Jenie dan Yazdi Ibrahim Jenie.
Ia merupakan salah seorang yang memakai nama belakang “Jenie” di antara beberapa orang kerabatnya, seperti Adlinsjah Jenie, Rezlan Ishar Jenie dan saudara kembarnya sendiri, Said Djauharsyah Jenie.

Ia berprofesi sebagai pengajar dengan menjadi Guru Besar Kimia Medisinal, Fakultas Farmasi di Universitas Gadjah Mada (UGM), Yogyakarta, dan pernah menjabat wakil rektor bidang penelitian dan pengabdian masyarakat di salah satu universitas terbesar di tanah air tersebut. Ia juga aktif sebagai dewan kurator Perguruan Tinggi Ilmu Al-Qur’an (PTIQ).

Karena jasa-jasa mereka dalam bidang ilmu pengetahuan, Umar bersama saudara kembarnya, Said Djauharsyah Jenie (almarhum) diberi penghargaan Bintang Jasa Utama Republik Indonesia oleh pemerintah Indonesia. Hal ini menjadikan mereka sebagai kembar pertama yang mendapatkan penghargaan tersebut. Pada 2015 Umar Anggara Jenie Memperoleh Penghargaan UNESCO (14 September 2015).

Guru Besar Fakultas Farmasi UGM Prof. Dr. Umar Anggara Jenie merupakan satu di antara 14 tokoh nasional mendapatkan penghargaan dari Komisi Nasional Indonesia untuk UNESCO (KNIU) Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, Kamis (27/8), di Jakarta. Umar, demikian ia akrab dipanggil, menerima penghargaan UNESCO di bidang sains. Selain Umar, dua orang tokoh penerima penghargaan yang sama adalah Prof. Sangkot Marzuki dan Prof. Indrawati Gandjar.

Ditemui di ruang kerjanya di Fakultas Farmasi UGM, Senin (14/9), Umar mengatakan penghargaan yang diterimanya merupakan apresiasi dari UNESCO atas kiprahnya telah mengembangkan bidang sains di Indonesia. Salah satu yang pernah dirintis oleh Umar adalah memfasilitasi para ilmuwan muda untuk mengikuti Lindau Nobel Laureate Meeting sepanjang tahun 2004 hingga 2008. Ketika itu ia masih sebagai ketua Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI). Menurutnya, pertemuan itu sangat prestisius karena mempertemukan para ilmuwan muda yang berumur kurang dari 40 tahun dari negara dunia berkembang dengan para tokoh peraih nobel bidang fisika, biologi dan kedokteran. “Saat itu saya pernah berhasil mengirim 15 orang peneliti muda Indonesia setiap tahunnya dalam pertemuan tersebut,” ujarnya.

Dikatakan Umar, tidak mudah bagi ilmuwan muda bisa mengikuti pertemuan tahunan yang digelar di sebuah pulau di Jerman tersebut. Paling tidak salah satu syaratnya memiliki reputasi dalam publikasi riset sains. “Ilmuwan yang mengikuti ini memiliki reputasi baik dalam publikasi dan kemampuan berkomunikasi,” kata pria kelahiran Solo 67 tahun lalu ini.

Bagi Umar, apa yang dilakukannya bukan semata-mata menjalankan program UNESCO, melainkan mendorong ilmuwan muda menimba pengalaman lebih banyak dengan para peraih nobel di bidang sains. Lewat pertemuan itu pula memungkinkan para ilmuwan membangun kerja sama peneliti antarnegara. “Pengalaman tidak hanya ikut pertemuan, kita bisa menjalin kerja sama dan menggunakan fasilitas laboratorium riset dari negara maju,” tuturnya.

Meski demikian, Umar menyesalkan jika pengiriman ilmuwan muda dari Indonesia ke Lindau Nobel Laureate Meeting ini tidak diteruskan lagi sejak sepeninggalan dirinya sebagai ketua LIPI. Ia berharap program semacam ini bisa dilanjutkan kembali karena dalam pertemuan tersebut ilmuwan dari Indonesia dapat mengetahui tangga karier sesorang peneliti untuk bisa meraih hadiah nobel. “Tentu bisa menginspirasi mereka untuk terus meneliti,” terangnya.

Selain itu, Umar mengatakan ia melaksanakan program UNESCO lainnya dalam pengembangan basic science di Indonesia. Menurutnya banyak peneliti di Indonesia bahkan di negara dunia ketiga tidak banyak tertarik dengan riset penelitian dasar, mereka lebih banyak tertarik pada riset ilmu terapan. Padahal menurut Umar penelitian dasar merupakan kunci bagi sebuah bangsa dalam penguasaan ilmu sains. “Banyak program yang sudah diterapkan di Indonesia. Salah satunya yang berhasil kita lakukan dengan mengajak UNESCO untuk mendirikan pusat riset ekohidrologi dunia di tingkat Asia Pasifik,” katanya.

Menyinggung dengan perkembangan kemajuan sains di tanah air, Umar mengatakan kemajuan sains di Indonesia tidak kalah dengan negara lain. Namun minimnya fasilitas dan pendanaan menyebabkan banyak peneliti yang setelah berhasil mengambil doktor sains di luar negeri, setelah pulang ke tanah air, tidak bisa mempraktikkan ide dan ilmunya. “Kita bisa maju dan berkembang dengan membentuk kerja sama terbuka dengan negara lain. Bisa dikatakan selama ini memang agak kurang,” paparnya.

Menurutnya bagi anak bangsa setelah selesai menyelesaikan pendidikan doktor di luar negeri seharusnya diberi kesempatan untuk mengembangkan karirnya baik di Indoenaisa maupun di luar negeri. Hal itu yang dilakukan India dimana para ilmuwan mereka saat ini banyak bekerja di lembaga riset dan beberapa universitas terkemuka di dunia. Menurutnya hal itu lebih penting ketimbang ilmuwan muda tidak bisa merealisasikan apa yang diinginkannya. “Orang pintar itu seperti orang gila, segera ingin melaksanakan idenya, tentu dengan fasilitas yang baik dan dana yang cukup. Kalo ke sana (bekerja) baik-baik, biarkan saja. Seperti Habibie dan Sangkot (Sangkot Marzuki), mereka mau kembali, mau mendidik anak-anak kita,” pungkasnya.

1. IMG_20170126_121012 Selamat Jalan Prof. Umar Anggara Jenie…. R.I.P

 (asw, 020217 dari berbagai sumber).

Accepted ISSEL Papers Published online in Journal of Physics: Conference Series

International Symposium on Sun, Earth, and Life
June 3-4, 2016, East Hall – ITB
Accepted papers received: 8 November 2016
Published online: 26 November 2016 in Journal of Physics: Conference Series
OPEN ACCESS
http://iopscience.iop.org/issue/1742-6596/771/1

Steering Committee
1. Hendra Gunawan (ITB and AIPI, Indonesia)
2. Thomas Djamaluddin (LAPAN, Indonesia)
3. Edy Tri Baskoro (ITB, Indonesia)
4. Premana W. Premadi (ITB, Indonesia)
5. Budi Dermawan (ITB, Indonesia)
6. Nat Gopalswamy (Goddard Space Flight Center, NASA, USA)
7. J. N. Goswami (Physical Research Laboratory, India)

Scientific Committee
1. Ikbal Arifyanto (ITB, Indonesia)
2. Lucky Puspitarini (ITB, Indonesia)
3. Hendra Gunawan (ITB and AIPI, Indonesia)
4. Premana W. Premadi (ITB, Indonesia)
5. Taufiq Hidayat (ITB, Indonesia)
6. Budi Dermawan (ITB, Indonesia)
7. Mahasena Putra (ITB, Indonesia)
8. Dhani Herdiwijaya (ITB, Indonesia)
9. E. Sungging Mumpuni (LAPAN, Indonesia)
10. Clara Y. Yatini (LAPAN, Indonesia)
11. Nat Gopalswamy (Goddard Space Flight Center, NASA, USA)
12. J. N. Goswami (Physical Research Laboratory, India)
13. Thierry Fouchet (Observatoire de Paris, Paris)

Organizing Committee
1. Dhani Herdiwijaya (ITB, Indonesia) – Chair
2. Lucky Puspitarini (ITB, Indonesia)
3. Anny Sulaswatty (AIPI, Indonesia)
4. Indra Noviandri (ITB, Indonesia)
5. Clara Y. Yatini (LAPAN, Indonesia)
6. Abdul Waris (ITB, Indonesia)
7. Mahasena Putra (ITB, Indonesia)
8. Evan Irawan Akbar (ITB, Indonesia)
9. Ikbal Arifyanto (ITB, Indonesia)
10. Aprillia (ITB, Indonesia)
11. E. Sungging Mumpuni (LAPAN, Indonesia)
12. M. Zamzam Nurzaman (LAPAN, Indonesia)
13. Dede Enan (ITB, Indonesia)

Keynote Speakers
1. Prof. Bambang Hidayat (Indonesian Academy of Sciences)
“A Recollection of Research Merit ”
2. Prof. Nat Gopalswamy (Goddard Space Flight Center, NASA, USA)
“The Coronal Connection to Space Weather”
3. Prof. J. M. Pasachoff (Williams College, USA) via Skype
“Coronal Science and Outreach at Recent and Future Solar Eclipses”
4. Prof. J. N. Goswami (Physical Research Laboratory, India)
“Water on the Surface and in the Interior of the Moon”
5. Prof. Thomas Djamaluddin (National Institute of Aeronautics and Space)
“New Timau National Observatory: Accelerating Development of Space Science and Technology in Indonesia”
6. Prof. Taufiq Hidayat (Institut Teknologi Bandung)
“Nitrile Compounds on Titan as Observed by ALMA”
doi:10.1088/1742-6596/771/1/011001
011002

OPEN ACCESS
All papers published in this volume of Journal of Physics: Conference Series have been peer reviewed through processes administered by the proceedings Editors. Reviews were conducted by expert referees to the professional and scientific standards expected of a proceedings journal published by IOP Publishing.

A perspective about the total solar eclipse observation from future space settlements and a review of Indonesian space researches
D Sastradipradja, F M Dwivany and L Swandjaja
Viewing astronomy objects from space is superior to that from Earth due to the absence of terrestrial atmospheric disturbances. Since decades ago, there has been an idea of building gigantic spaceships to live in, i.e., low earth orbit (LEO) settlement. In the context of solar eclipse, the presuming space settlements will accommodate future solar eclipse chasers (amateur or professional astronomers) to observe solar eclipse from space. Not only for scientific purpose, human personal observation from space is also needed for getting aesthetical mental impression. Furthermore, since space science indirectly aids solar eclipse observation, we will discuss the related history and development of Indonesian space experiments. Space science is an essential knowledge to be mastered by all nations.
doi:10.1088/1742-6596/771/1/012043 References

Update on the impact of the proton radius on the neutron star radius
T Mart and A Sulaksono
We present the new result of our investigation on the extraction of proton radius and the impact of different proton radii on the radius of neutron star, after correcting the mistake in the previous calculation of the proton radius. The new value of the extracted proton radius is 0.864 fm. The effect of this correction on the calculated neuron star radius is trivial.
doi:10.1088/1742-6596/771/1/012053 References

Papers
012001
An experiment to detect Allais effect around total solar eclipse of 9 March 2016
Putra Mahasena, Mochamad Irfan, Agus Setiawan, Maman Sulaeman and Taufiq Hidayat
012002
Influence of Partial Solar Eclipse 2016 on the surface gravity acceleration using photogate sensor on Kater’s reversible pendulum
M G Nugraha, D Saepuzaman, F N Sholihat, S Ramayanti, A H Setyadin, A R Ferahenki, A Samsudin, J A Utama, H Susanti and K H Kirana
012003
Micro-gravity measurements during the total solar eclipse of 9 March 2016 in Indonesia
Agus Laesanpura, Taufiq Hidayat, Dady Abdurachman, Putra Mahasena, Premana W. Premadi, Hesti Wulandari, Yudi Suharyadi and Achmad Sjarmidi
012004
Preliminary results of the solar corona spectroscopic observation of 9th March 2016 Total Solar Eclipse
Emanuel Sungging Mumpuni, Muhamad Zamzam Nurzaman and Nana Suryana
012005
Ludendorff coronal flattening index of the total solar eclipse on March 9, 2016
Tiar Dani, Rhorom Priyatikanto and Abdul Rachman
View abstract View article PDF
012006
Imaging and spectroscopic observations of the 9 March 2016 Total Solar Eclipse in Palangkaraya
Abdul Majid Al Kholish, Imanul Jihad, Irham Taufik Andika, Evaria Puspitaningrum, Fathin Q. Ainy, Sahlan Ramadhan, M. Ikbal Arifyanto and Hakim L. Malasan
012007
Prominence measurement of total solar eclipse: March 9th 2016, Ternate, Indonesia
Luthfi Naufal, Fargiza Abdan Malikul Mulki, Siti Fatima, Widyanita, Saffanah Zahirah, Christoforus Dimas Satrya and Dhani Herdiwijaya
012008
White light corona during total solar eclipse on March 9, 2016
Irfan Imaduddin, Evan I Akbar and Gerhana P Putri
012009
Analysis on atmospheric pressure, temperature, and wind speed profiles during total solar eclipse 9 March 2016 using time series clustering
Lala Septem Riza, Yaya Wihardi, Enjang Ali Nurdin, Nanang Dwi Ardi, Cahyo Puji Asmoro, Agus Fany Chandra Wijaya, Judhistira Aria Utama and Asep Bayu Dani Nandiyanto
012010
The influences of solar radiation changes on the meteorological variables during the total solar eclipse of 9th March 2016 in Central Bangka, Indonesia
Ryantika Gandini, NanangDwi Ardi and M. Iid Mujtahiddin
012011
A meteorological study of the sea and land breezes in Bangka Indonesia during the total solar eclipse on March 9, 2016
Nanang Dwi Ardi, Yuyu Rachmat Tayubi, Ryantika Gandini, Cahyo Puji Asmoro, Dini Nurfiani, Agus Fany Chandra Wijaya and Taufik Ramlan Ramalis
012012
Zenith sky brightness and celestial objects visibility during total solar eclipse on March 9, 2016 at Terentang Beach Bangka Island
A F C Wijaya, C P Asmoro, A A Rochman, T R Ramalis, J A Utama, N D Ardi, Amsor, M G Nugraha, D Saepuzaman, A Sutiadi and D Nurfiani
012013
The sky brightness measurement during the 2016 solar eclipse in Ternate
Yudhiakto Pramudya and Muchlas Arkanuddin
012014
Impacts of the total solar eclipse of 9 March 2016 on meteorological parameters in Ternate
R Satyaningsih, E Heriyanto, Kadarsah, TA Nuraini, J Rizal, A Sopaheluwakan and E Aldrian
012015
Identification of moon craters and solar corona during total solar eclipse on 9th March 2016
Luthfiandari, N Ekawanti, F G Purwati and D Herdiwijaya
View abstract View article PDF
012016
Investigation the effect of total solar eclipse March 9, 2016 on tidal elevation study cases: Bangka and Belitung islands
I M Radjawane, E M Simanjuntak, A F Adziima and I Sofian
012017
The effect of total solar eclipse on the daily activities of Nasalis larvatus (Wurmb.) in Mangrove Center, Kariangau, East Kalimantan
Sya Sya Shanida, Tiffany Hanik Lestari and Ruhyat Partasasmita
View abstract View article PDF
012018
Astronomy in Buginese-Makassarese culture based on historical and ethnographical sources
N Hasanah and D A Suriamihardja
012019
OPEN ACCESS
Pawukon: from incest, calendar, to horoscope
Agustinus Gunawan Admiranto
012020
The Assembled Solar Eclipse Package (ASEP) in Bangka Indonesia during the total solar eclipse on March 9, 2016
Cahyo Puji Asmoro, Agus Fany Chandra Wijaya, Nanang Dwi Ardi, Arman Abdurrohman, Judhistira Aria Utama, Asep Sutiadi, Hikmat, Taufik Ramlan Ramalis and Bintang Suyardi
012021
Tutulemma of near equator Partial Solar Eclipse 2016
F Mumtahana, Sartika, A G Admiranto, E Sungging, M Z Nurzaman, R Priyatikanto and T Dani
012022
UNAWE Indonesia project: raising total solar eclipse 2016 awareness through educational packages
A. T. Handini, Y. Yulianty, P. W. Premadi and A. Annafi
012023
Public outreach and education during the 2016 total solar eclipse in Palu and Malang
A P Rachmadian, C Kunjaya, W Wahono and A A Anugrah
012024
Outreach activities in anticipation of the 2016 solar eclipse in Sorong
Endra Putra Raharja and Yudhiakto Pramudya
012025
Utilising Raspberry Pi as a cheap and easy do it yourself streaming device for astronomy
F Maulana, W Soegijoko and A Yamani
012026
Measuring the level of public understanding of total solar eclipse from the mass media: Palembang as sample
F. G. Purwati, N. Ekawanti, Luthfiandari and P. W. Premadi
012027
The use of astronomy questions as an instrument to detect student’s misconceptions regarding physics concepts at high school level by using CRI (Certainty of Response Index) as identification methods
D N Utami and H R T Wulandari
012028
Cluster compaction of two-dimension spherical particles binary mixture as model of forming process of an asteroid
S Viridi and B Dermawan
012029
On the nature of type 1 AGN: emission properties and correlations
Irham Taufik Andika, Mochamad Ikbal Arifyanto and Wolfram Kollatschny
012030
Spectroscopy and Photoionization Model of Planetary Nebulae: NGC 6543 and NGC 7662
Evaria Puspitaningrum, Hakim Lutfi Malasan and Hideyo Kawakita
012031
Membership determination of open cluster with parametric method: cross entropy
Itsna Khoirul Fitriana and M. Ikbal Arifiyanto
012032
Search for streams in thick disk and halo of the Milky Way
Dian Puspita Triani and M Ikbal Arifyanto
012033
Sky brightness and twilight measurements at Jogyakarta city, Indonesia
Dhani Herdiwijaya
View abstract View article PDF
012034
Coronal structure analysis based on the potential field source surface modeling and total solar eclipse observation
Johan Muhamad, Farahhati Mumtahana, Heri Sutastio, Irfan Imaduddin and Gerhana P. Putri
012035
Analysis of ionospheric irregularities during total solar eclipse 2016 based on GNSS observation
A Husin, Jiyo, S Anggarani, S Ekawati and V Dear
012036
Effect of March 9, 2016 Total Solar Eclipse on geomagnetic field variation
Mamat Ruhimat, Anton Winarko, Fitri Nuraeni, Harry Bangkit, M. Andi Aris, Suwardi and Sulimin
012037
Changes of NmF2 and hmF2 over Biak (1°S, 136°E) during total solar eclipse on March 9, 2016
Sefria Anggarani, Jiyo Asnawi, Varuliantor Dear and Sri Ekawati
012038
Stellar background observation during Total Solar Eclipse March 9th 2016
Farahhati Mumtahana, Anton Timur Jaelani, Johan Muhamad and Heri Sutastio
012039
The 2016-2100 total solar eclipse prediction by using Meeus Algorithm implemented on MATLAB
A Melati and S Hodijah
012040
The determination of area and time comparison of the partial solar eclipse at space science center, LAPAN
S Filawati, Gammamerdianti, E E Hidayat, Y Suryana and R Kesumaningrum
012041
Prototype of sun projector device
Ihsan and B Dermawan
012042
Chasing the shadows, a trip to spice island
A Yamani, W Soegijoko, A A Baskoro, R Satyaningsih, F M Simatupang, F Maulana, J Suherli, R Syamara, L Canas, T Stevenson, F Oktariani, I Santosa, F Ariadi, N Carvalho and K Soegijoko

012043
A perspective about the total solar eclipse observation from future space settlements and a review of Indonesian space researches
D Sastradipradja, F M Dwivany and L Swandjaja
012044
Total solar eclipse education for young generation at Palangkaraya, Central Kalimantan
S Fatima, Widyanita, H Fahriyah, A K Rhodiyah, C D Satrya, M Hilmi, G E Ramadhania, L Naufal, F A M Mulki and D Herdiwijaya
012045
Effect of microgravity simulation using 3D clinostat on cavendish banana (Musa acuminata AAA Group) ripening process
Fenny Martha Dwivany, Rizkita R. Esyanti, Adeline Prapaisie, Listya Puspa Kirana, Chunaeni Latief and Ari Ginaldi
012046
Physical, chemical and biological characteristics of space flown tomato (Lycopersicum esculentum) seeds
Rizkita R. Esyanti, Fenny M. Dwivany, Maria Almeida and Leonita Swandjaja
012047
Relation between cloud thickness-cloud number concentration differences and rain occurrence based on Koren-Feingold model
R Sulistyowati, S Viridi, R Kurniadi and W Srigutomo
012048
The Effect of atmospheric humidity level to the determination of Islamic Fajr/morning prayer time and twilight appearance
Nihayatur Rohmah
012049
Analysis of high altitude clouds in the martian atmosphere based on Mars Climate Sounder observations
L Puspitarini, A Määttänen, T Fouchet, A Kleinboehl, D M Kass and J T Schofield
012050
Perturbation of circumsolar dust ring on stability of Sun- Earth triangular libration points
B Dermawan

012051
Study of stability of mean-motion resonances in multiexoplanetary systems
M Handayani and B Dermawan
012052
The locations of triangular equilibrium points in elliptic restricted three-body problem under the oblateness and radiation Effects
Ibnu Nurul Huda and Budi Dermawan
012053
Update on the impact of the proton radius on the neutron star radius
T Mart and A Sulaksono
012054
The spectral evolution of nebular phase from Nova V5668 Sgr
Robiatul Muztaba, Hakim L. Malasan and Akira Arai
View abstract View article PDF
012055
Evolution effect of BD+60°2522 to Bubble Nebula NGC 7635
Aprilia and I A Arfianty
012056
Constraining cosmological parameter with SN Ia
A N Indra Putri and H R Tri Wulandari
012057
Study of correlation between ultraluminous X-ray sources and their host galaxies
I G P M Priajana and H R T Wulandari

DAPATKAH MANUSIA MENCAPAI USIA SANGAT LANJUT, MALAHAN HIDUP ABADI?

Mengenang Sumbang tulis yang dimuat di
Buletin Lansia Veteriner Surabaya, Nomor Juni dan Nomor Agustus 2011

dws

DAPATKAH MANUSIA MENCAPAI USIA SANGAT LANJUT, MALAHAN HIDUP ABADI?
Ign. M. D. Sastradipradja
(Anggota Akademi Ilmu Pengetahuan Indonesia,Komisi Ilmu Pengetahuan Dasar)

Terinspirasi oleh sumbangtulis dalam rubrik Humoria dari rekan lansiawan Sukardi Hastiono, Bogor (Bul. No. 48 th IX, Febr 2011 hal. 92-93) berjudul Awal Penciptaan Makhluk, yang isi ringkasnya makhluk-makhluk diciptakan dengan jatah potensi lama hidup yang melebihi waktu umur nyata makhluk-makhluk itu yang dijalani lebih pendek dari potensi-jatahnya dan bahwa kemudian manusia memohon kepada Sang Pencipta untuk menambahkan pada usia manusia kelebihan-kelebihan potensi umur makhluk lain yang tidak digunakan. Dengan demikian usia manusia menjadi cukup panjang mencapai bentangan usia hingga angka 75 tahunan. Tetapi konsekwensinya untuk setiap tahap penambahan itu terbawa pula sifat makhluk donor tersebut yang ikut diterima manusia, sehingga ada tahapan dalam hidup manusia itu yang sifatnya mirip sapi yaitu pada usia produktif bekerja membanting tulang, kemudianmirip monyet pada usia cucu-cucunya mulai di-emong. Si kakek/nenek jadi sumber riang gembira keluarga, dan tahap akhirnya mirip anjing harus waspada terus berjaga-jaga agar tidak sakit-sakitan.Sumbang-tulis dari penulis sekarang ini semoga dapat dimuat Buletin Lansia kita sekitar pertengahan tahun ini menjelang diselenggarakannya oleh AIPI:International Conference on Society, Technology, and The Aging Process, pertengahan October 2011, di Bali, Indonesia. Dengan demikian suatu tulisan mengenai penuaan semoga dapat membantu mensosialisasi akan diselenggarakannya pertemuan tersebut. Sumbangtulis ini juga dimaksudkan sebagai ungkapan terima kasih penulis atas perhatian pimpinan dan redaksi Buletin Lansia Veteriner beserta seluruh sidang pembaca atas perhatian dan doa- selamat atas usia sepuluh windu penulis pada tahun 2010. Kamsya Hamida!
Dari pengalaman kita sehari-hari memang benar bahwa manusia itu mendambakan usia yang panjang. Ingat saja bahwa pada saat kita saling berjumpa, tidak akan lupa kita saling menanyakan khabar keadaan dan kesehatan kita masing-masing dan sewaktu berpisah kita saling mengucapkan salam dan mendoakan agar dikarunia kasih berkah rakhmat kesehatan dan kesejahteraan lahir dan batin dari YME bagi kita semua. Pada ucapan Selamat Ulang Tahun pasti tidak lupa kita mendoakan dan mengucapkan harapan semoga panjang umur. Jadi tidak salah lagi kalau kita simpulkan bahwa umat manusia mendambakan usia panjang. Meskipun kemudian, toh kita menyerahkan semuanya itu kepada penyelenggaraan IlahiYang Diatas, kita berserah diri sepenuhnya, tetapi manusiapun tidak lepas dalam berikhtiar diri untuk mencapai kesehatan yang prima lebih-lebih di usia senja.Buktinya lagi, isi buletin lansia kita ini banyak yang membincangkan perihal upaya-upaya hidup sehat dan benar yang message-nya tidak lain mencapai usia panjang hingga kaken-kaken/ninen-ninen. Mulai dari melakukan berdoa, meditasi, senam sehat, senam tertawa, konsumsi vit Q-10, bekatul dan suplemen lain, propoli,anti-oksidan, acara temu-kangen dengan beraneka ceramahnya dst. Tetapi usia panjang disini bukanlah berarti mengumpulkan tambahan angka-angka tahun semata-mata yang justru akan makin membebani dan memperpanjang derita oleh tubuh yang semakin renta dan sakit-sakitan. Bukan itu arti harapan usia panjang, bukan usia chronologis yang bertambah tahun secara harafiah saja, melainkan pertambahan yang disertai kemampuan fungsional yang meningkat, artinya bertambah usia fisiologisnya menjadi awet fungsional awet muda dan malahan secara fungsional kalau dapat, meningkat. (Mentang-mentang sewaktu tugas aktifnya dulu mengajar matakuliah fisiologi ya ngomongnya jadi macam begini! Tapi kan sarat optimisme toh?). Karena itu doa-harapannya ya tidak hanya usia panjang tetapi juga sehat jasmani-rohani.
Setelah pendahuluan yang cukup panjang ini, mari saya bawa para pembaca kepada isyu upaya manusia (kita sekarang bicara ilmiah populer dan falsafah sedikit, mohon maaf ya!), untuk memperpanjang umur yang sehat rohani-jasmani mendambakan longevity. Pertama-tama kita bicara akan apa proses menua (aging) itu. Tetapi sebelumnya kita perlu mengingat kembali sewaktu belajar fisiologi dulu, kita diajar bahwa organisme hidup itu selamanya akan terpapar kepada rangsangan-rangsangan yang diterima dari lingkungan luar tubuh maupun dari lingkungan dalam makhluk itu sendiri. Walaupun demikian kita melihat bahwa kehidupan memiliki upaya-dayanya sendiri untuk mempertahankan hidupnya agar tetap berjaya yang merupakan azas kemampuan pada tingkat individu maupun tingkat sosial bersama (mempertahankan individu,jenis, bangsa) berkat dimilikinya daya-daya pengaturan (regulasi), penyesuaian diri (adaptasi) dan daya kompensasi menggantikan fungsi yang hilang. Daya-daya macam inilah,termasuk kemampuan reproduksi,yang menggerakkan mekanisme pengaturan dan reparasi yang dikenal dengan istilah homeostasis. Jadi di waktu hidup normal maupun sakit, mekanisme perbaikan dan penggantian fungsi yang mengalami ketunaan itu senantiasa akan mengusahakan agar tubuh menjadi normal dan sehat kembali mengupayakan kelangsungan hidup, paling tidak memperpanjangnya. Di dalam tubuh pengaturan dalam arti luas itu tidak hanya jasmaniah tetapi spiritual juga (brain plasticity), terutama diselenggarakan oleh sistem syaraf dan sistem endokrin. Sistem syaraf yang terdiri atas sistem syaraf pusat (SSP) yaitu otak dan sumsum tulang belakang terdiri atas sel-sel syaraf (neuron) tersambungsecara jaringan tali-temali syaraf dari SSP ke sel-sel di pelosok tubuh (perifer) membentuk susunan syaraf perifer (SSPe) sensoris maupun motoris.Sistem syaraf pada dasarnya mengalirkan rangsangan (suatu fenomena listrik) impuls sinyal syaraf tetapi kemudian dibantu oleh neuro-transmitter(= zat pengantar syaraf) pada hubungan-hubungan ujung syaraf-syarafnya maupun dengan sel-sel yang disambunginya. Sistem pengaturan yang kedua di tubuh adalah sistem endokrin atau hormon hasil kelenjar-kelenjar hormon. Jadi toh pada akhirnya, pengaturan tubuh itu dilakukan memakai hormon dan neurotransmiter yaitu zat-zat kimia terlarut (disebut kemudian sistem gabungan neuro-humoral) yang akan mengatur kerja-kerja (mengaktifkan/menghambat) berbagai molekul protein fungsional seperti enzim, channel protein, protein membran dsb. Dalam pengertian hormon itu termasuk juga zat-zat pengatur lokal (hormon lokal) di periferi yang bekerja untuk tujuan khusus di suatu daerah terbatas saja.Hormon-hormon merangsang pertumbuhan fisik, mengkordinasi jaringan berbagai fungsi di semua organ tubuh, menyeimbangkan proses-proses metabolisme tubuh dan berperan pada keadaan sehat jasmani dan rohani. Hormon-hormon kunci ada sekitar 8 yaitu hormon pertumbuhan (human growth hormon =HGH), melatonin, hormon kelenjar gondok (T3, T4, tiroxin), insulin, dehydroepiandrosterone (DHEA) hasil kelenjar adrenal, estrogen dan progresteron (kelenjar betina) dan testosteron (kelenjar jantan). Pada usia 70 tahunan produksi hormon-hormon ini sangat menurun dibandingakan dengan pada usia menjelang 30 th. Keadaan kekurangan produksi hormon ini yang menyebabkan terjadinya kelainan-kelainan fisiologis pada penuaan seperti impotensi, menurunnya fungsi kognitif sensoris maupun motorik, peningkatan resiko penyakit kardiovaskuler, peningkatan timbunan lemak di perut dan dada, insulin resistance dan diabetes, rambut menipis dan ubanan, kelainan dan nyeri sendi-sendi, penurunan fungsi ginjal-hati-jantung dan paru-paru, dan kulit menjadi kering, keriput, timbul garis-garis dan kerut-kerut ketuaan di wajah. Sedangkan perubahan psikologis adalah lesu, depresi, kehilangan nafsu sex, memperlihatkan sikap-sikap negatif,penurunan daya konsentrasi, peka-iritasi, emosi yang berayun, merasa terisolasi secara sosial. Faktor-faktor lain yang menyebabkan penuaan juga penting a.l. makan tidak sehat tidak seimbang terlalu banyak carbs (=karbohidrat), kurang berolah-raga, minum alkohol yang berlebihan, dampak sampingan pemakaian obat-obatan, stres mental, merokok dan masalah-masalah psikologis.
Menua (aging) itu adalah suatu keadaan pada diri kita yang mengalami kemunduran keadaan/kemampuan mental dan fisik yang tidak terelakkan datang. Bolehlah dikatakan bahwa menua itu merupakan penyakit. Tetapi menua adalah proses yang sebenarnya dapat diatasi, dibetulkan (diobati) dan dicegah. Dengan memanfaatkan homeostasis tubuh dengan daya-dayanya yang disebutkan tadi, hingga tingkatan tertentu kita dapat mengikhtiarkan pembalikan proses degenerasi penuaan. Kini dikenal dalam dunia kesehatan upaya-upaya dengan istilah regenerative medicine, juvenation (memudakan/meremajakan kembali), menangani aging sbg treatable disease, hormonal replacement therapy dsb.
Apa yang dapat kita lakukan untuk menghentikan perubahan-perubahan akibat proses penuaan? Ilmu pengetahuan dan dunia kedokteran/biologikini telah berkembang pesat sedemikian rupa sehingga banyak penyakit yang sudah dapat dikenali penyebabnya dan ditemukan terapi-terapi untuk menghambat proses penuaan, mengubahnya dan jikalau mungkin mencegah terjadinya proses-proses degeneratif terkait penuaan. Sangat dianjurkan untuk melakukan pendekatan holistik dalam pengelolaan kesehatan dan penuaan. Dengan demikian tindakannya adalah kombinasi mengambil manfaat dari cara hidup sehat dan manfaat kedokteran regeneratif. Kini sudah banyak dokter yang ahli menangani proses penuaan. Juga dikenali kenyataan bahwa munculnya kelainan biologis tidak selalu paralel dengan usia khronologisnya. Pada usia mudapun kadang-kadang fenomena degenerasi sudah timbul. Karena itu sebagai pedoman secara garis besar pada umur 0-9 th, kita sudah harus melakukan tindakan-tindakan preventif (memilih pola hidup sehat), 10-19 th, perlu berkonsultasi dengan dokter anti-aging, 20-29 th, siapkan segera program anti penuaan, >30 th, datangilah segera dokter ahli anti-aging untuk minta jasa pertolongannya.
Berkaitan dengan kemajuan iptek kini yang bertalian dengan kesehatan dan pemanjangan umur (longevity), maka timbullah pertanyaan bagaimanakah prospek upaya pencegahan proses penuaan di masa depan jangka dekat ini. Mencermati sejarah perkembangan iptek sejak masa prasejarah hingga sekarang ini ternyata semakin mendekati masa kini, kecepatan perkembangan/kemajuan ipteksemakin cepat. Zaman berburu yang kemudian berubah menjadi zaman bertani/bercocok tanam berlangsung ribuan tahun, tetapi disusul oleh kemajuan peradaban berikut-berikutnya yang berlangsung makin lebih cepat. Manusia ingin terbang didambakan sejak awal sejarah manusia, tetapi baru Leonardo da Vinci di abad pertengahan (1500an) membuat skema membayangkan manusia terbang dengan alat bantu sayap yang difikirkan digerak-gerakkan menirukan kepak-kepak sayap burung. Beberapa abad kemudian ide terbang itu disempurnakan mengubah rancangan sayap yang tidak bergerak untuk kemampuan luncur dan tenaga diperoleh dari putaran baling-baling, lebih kemudian lagi tenaga jet. Dari prototipe awal sehingga hadirnya pesawat concorde relatif sangat cepat dan kini teknologi dirgantara itu sudah berkembang makin dipercepat. Ditahun 1967-an sewaktu saya menyelesaikan disertasi di USA, di kampus UC Davis baru ada sebuah komputer yang diakomodasi dalam gedung cukup besar khusus ber-AC dan pirantinya terutama adalah tabung-tabung elektronik yang makan ruangan. Kalau kita memerlukan memakai komputer tersebut maka harus mengantre dan kita harus mampu membuat program komputer untuk kegunaan kita sendiri. Maka menjadi mode bahwa di kampus tumbuh kegiatan ikut course membuat program komputer (mis. Fortran IV). Sewaktu th 1976 saya sempat kembali ke kampus tersebut, maka ternyata telah dipakai PC portable malahan untuk semua mahasiswa yang ujian masing-masing disediakan sebuah PC dan ujian & jawaban dan pemeriksaan hasil ujian dilakukan on line.Imbas perkembangan komputer ini di Indonesia tentu juga sangat terasa dan makin lama makin canggih berkat penerapan paradigma miniaturisasi. Kini laptop atau notebook berukuran kecil tetapi berkapasitas ratusan GB umum dipakai di mana-mana, tentu termasuk di bidang kesehatan dan kedokteran. Program-program komputer tidak perlu bikin sendiri karena kini tersedia softwares untuk berbagai keperluan. Perkembangan yang makin dipercepat itu (exponensial) dikenal dengan istilah accelerating growth dan teknologi pendukungnya terutama di bidang elektronika,komputasi dan biologi molekul. Internal circuits berbentuk mini karena dipakainya bahan-bahan semikonduktor dan pembuatannya memakai nanoteknologi. Sekwensing genom manusia programnya 15 tahun, di awalnya waktu sudah berjalan 7 tahun, tetapi baru 1% target yang tercapai. Meskidemikian berkat terjadinya kecepatan perkembangan meningkat 2 x dari tahun sebelumnya, maka tugas 99% yang masih harus dikerjakan itu dapat diselesaikan tepat waktu. Sekwensing HIV berlangsung selama 15 tahuntetapi untuk SARS komplit hanya dalam 31 hari saja. Selain itu juga cara kerja DNA pada sistem biologi yang memakai sistem sandi itu juga dapat ditirukan dan dipakai untuk keperluan berbagai produk manufaktur. Tidak lama lagi pasti akan dapat dibuat komputer yang besarnya sangat mini sebesar sel darah merah sudah komplit kapasitasnya yang mudah disuntikkan kedalam tubuh melalui pembuluh darah dan berlabuh mencapai jaringan target. Alat itu dapat berfungsi sebagai sensor mendiagnose kelainan yang ada, kemudian komputer juga dibekali program untuk menangani (terapi) kelainan yang dikesan tersebut. Perkembangan exponensial dari teknologi a.l. terjadi pada
o Kecepatan waktu mikroprosesor
o Transistor-transistor per mikroprosesor
o Penampilan prosesor
o Penampilan harga RAM dinamik membaik secara exponensial
o Random Access Memory bits per dolar
o Magnetic data storage bits per dolar
o Penampilan harga pelayanan Internet dan telepon nirkabel
o Jumlah sitasi ilmiah dalam riset teknologi nano, dsb.
Sedangkan kebalikanya secara eponensial terjadi (makin rendah yang mengagetkan juga!) untuk harga rata-rata transistor, biaya manufaktur transistor, besar RAM dinamik, harga mikroprosesor, ongkos sekwensing DNA per pasangan basa, dll.
Diramalkan bahwa pada tahun-tahun tidak terlalu jauh kedepan ini sudah akan dicapai kemampuan-kemampuan berikut:
2010 (sudah terjadi?): Superkomputer akan mempunyai kekuatan kasar seperti otak manusia, meski perangkat lunaknya belum menyamai. Banyak komputer akan berubah bentuk, kecil dan dapat disembunyikan di lipatan baju, dsb.
Tahun 2010-an: Komputer bentuknya makin mini, dapat dibuat kacamata yang mampu memantulkan pencitraan ke retina manusia yang menghasilkan kesan seperti nyata (virtual reality = VR), VR dapat dilengkapi dengan komputer menjadi mampu menyediakan virtual assistance(VA) programs, yang dapat membantu pengguna dalam pekerjaannya sehari-hari, lalu menciptakan keadaan augmented reality.Misalnya pengguna yang memakai kacamata tersebut, karena juga dilengkapi dengan sound system canggih dan kemampuan penerjemahan shingga pengguna dapat mengikuti pembicaraan dalam bahasa asing yang dapat dimengertinya karena pada layar kacamata itu tertulis teks terjemahannya.
2018-2020-an: Memori komputer mencapai 10 Tb (= 1013 bit) yang kasarnya sama dengan ruang memori otak manusia dan harganya $1000. PC akan mempunyai kemampuan seperti otak manusia. Dalam era 2020-an besar komputer mengecil berukuran 100 nm saja. Alat-alat semacam ini dinamakan mesin nano, nanorobot, nanobot dst akan pertama-tama digunakan di bidang kedokteran dan menemukan aplikasinya dalam penindaan (scanning) otak pasienin vivo, sehingga kerja otak manusia dapat difahami. Kemudian, nanobots yang dapat dimasukkan ikut mengalir dalam peredaran darah akan mensupply “makanan” dan mengambil limbah sel dimungkinkan pada akhir dekade tersebut. Jadi manusia demikian tidak lagi bergantung kepada metabolisme konvensionalnya melainkan sudah berubah lepas dari mekanisme metabolisme normal dan menjadi humanoid cybernetic organisms (nanobot menyerupai manusia) dan sebagian besar manusia akan menjadi seperti itu (tentunya tergantung kepada tersedianya dana yang diperlukan, yang miskin tetap tidak kebagian kesempatan dan tetap terpinggirkan). Proses berlanjut mempengaruhi ekonomi dari berbagai macam produk dan yang mempunyai nilai sebenarnya adalah kebutuhan waktu, untuk mengunduh program rancangan pembuatan produk tersebut.Perkembangan itu makin menjadi-jadi sehingga VR tak bedanya lagi dengan realitas yang sebenarnya. Penanganan penyakit infeksi, pengenalan berbagai/semua kelainan dengan sensormini yang maha akurat tercipta, dan jangan kaget kalau kemudian kita berhadapan dengan zaman artificial (general) intelligence (AI/AGI) yaitu piranti “komputer” yang dapat berfikir seperti manusia yang diramal akan mulai ujud pada 2029 meski kemampuannya, dari bentuk-bentuk awal masih seperti anak-anak TK.Perkembangan ini akan makin “menggila” tak terfahami dengan menggunakan kemampuan daya-fikir manusia masa kini, yaitu akan terciptanya masa singularity di tahun 2045. Mesin nano dalam otak manusia akan memampukan mereka meningkatkan kapabilitas kognitif, memori dan sensoris untuk secara langsung melakukan interface dengan komputer, dan terciptalah komunikasi telepati antara sesama, jadi melalui jaringan nirkabel. Semua zat menyatu menjadikan satu bentuk inteligen tunggal yang makin membesar/menyeluruh merambah ruang angkasa merajai universe/alam semesta.
2045: The Singularity mulai tercipta.Buletin ini tidak cukup menyediakan ruangan untuk bicara mengelantur mengenai topik yang dibahas ini. Pembaca dipersilahkan untuk membuka internet dan membaca tulisan-tulisan: ALL Articles© 2010 KurzweilAINetwork (http://www.kurzweilai.net/articles) yang secara visioner mendiskusikan dengan cara ilmiah dan falsafah kemungkinan-kemungkinan yang akan terjadi di masa depan. Bagi mereka yang membaca majalah Time (USA) (info dari Prof. Murdiyarso yg sdh membacanya), maka pertengahan Februari 2011 majalah tersebut mengangkat sebagai cover story topik Singularity Kurzweil ini bersama peranan enzim telomerase dari khromosom (hadiah Nobel fisiologi/kedokteran 2009 kepada Elizabeth H. Blackburn, Carol W. Greider & Jack W. Szostak). Mengenai telomerase sendiri, ia adalah enzim untuk pembentukan telomere, cap=topi pada ujung chromosom yang pada pembelahan sel (mitosis) sukar ikut terbentuk oleh kekurangan telomerase,telomer makin memendek dengan usia, sebaliknya aktivitas telomerase malahan makin giat pada sel-sel kanker (yang kita beri julukan punya sifat mampu hidup abadi itu). Telomerase menduduki posisi amat penting dalam proses penuaan. Pada era mendatang itukecepatan berfikir manusia mempunyai kemampuan 109 kali kecepatan kini.
Kembali ke pembicaraan kita mengenai usia panjang sampai abadi maka ada beberapa buku yang bagus untuk dibaca, yaitu pertama: Ray Kurzweil & Terry Grossman (2004). Fantastic Voyage: Live Long Enough to Live Forever. Rodale Books, ISBN 1-57954-954-3.Grossman adalah seorang MD ahli gerontologi, sedangkan Kurweil (yang tulisan-tulisannya saya anjurkan untuk disimak diatas) adalah seorang ilmuwan komputer, pengembang perangkat lunak komputer, inventor, ahli falsafah, dan salah seorang tokoh yang memimpin dalam berfikir mengupayakan pemanjangan hidup secara radikal. Ia membina diri menekuni falsafah mencari kebenaran yang dikaitkan dengan daya kemampuan berfikir manusia. Buku ini sangat mempesona yang mengulas pemanjangan waktu hidup dengan mencontohkan pengalaman para penulis itu sendiri. Pendekatan mereka menelaah kesehatan dan pemanjangan umur itu mengkombinasikan pengetahuan medis praktis terkini dengan perspektif visiuner yang akan terjadi secara penalaran berfikir. Saya belum berkesempatan membaca karya aslinya karena tiada dana pengadaan buku pada diri saya serta tiada sponsor yang mendanai pencarian literatur di internet nir-biaya (karena sudah digolongkan pribadi yang tua-renta tak berguna lagi), tetapi untunglah bahwa karena topiknya itu termasuk sangat penting menarik dan diperlukan sebagai pengatahuan umum, maka di internet beredar banyak ulasan, excerpts,isi ringkas dll sekitar karya itu maupun buku karya Ray Kurzweil yang lebih baru 2005 The Sngularity Is Near, dan follow-up:Fantastic Voyage, Transcend: Nine Steps to Living Well Forever, di edarkan April 28, 2009.Toko buku AMAZON pun berjasa dalam upaya sosialisasi isi buku-buku semacam itu. Saya menyarikan informasinya dari Wilkipedia dan dari wawancara dengan Ray Kurzweil oleh David Jay Brown (Reprogramming your Biochemistry for Immortality: An Interview with David Brown) yang dapat dibaca lengkap secara jelas dan nir-ongkos.Ide dasarnya adalah jika ada seorang yang usianya kini menjelang usia pensiun normal usia awal 50-an,berusaha mampu untuk berumur mencapai sekitar 120 tahun, maka mereka mempunyai kesempatan untuk hidup selamanya sebab mereka memperoleh manfaat dari keadaan dimana semua penyakit dapat ditanggulangi dan proses menjadi tua juga teratasi yang akan terjadi dalam 20-50 tahun saja lagi.Ini akibat telah diketahuinya secara lengkap genom manusia dan difahami dasar genetika dari penyakit-penyakit.Dari pengalaman Kurzweil sendiri yang berusia 57 th waktu itu diceriterakan bahwa selama 17 th terakhir usianya meningkat dari 40 th, ia hanya menjadi 3 th lebih tua. Dari wawancara itu terungkap bahwa keadaan hidup abadi di masa mendatang itu akan dicapai melalui 3 “jembatan” (jalur penghubung).
Dalam wawancara disebutkan diatas yang dimaksudkan dengan jembatan pertama untuk mencapai pemanjangan umur adalah secara “tanpa keraguan” (=aggressive) menerapkan pengetahuan kini, yang tentunya berubah senantiasa bertambah, jadi program kesehatannya tidak statis tetapi senantiasa disetel lebih halus (fine tuning). Termasuk didalamnya pengetahuan hidup sehat, memakai berbagai macam suplemen, menjalani terapi-terapi dan pencegahan medis dan melakukan berbagai uji kesehatan. Tetapi ingat, banyak pakar/pemberi jasa gadungan yang bukannya memberi barang/jasa jujur-manjur melainkan advertensi berlebihan untuk mencari keuntungan. Jembatan kedua adalah ikut dalam revolusi bioteknologi, jadi kita dengan sadar mengikuti perubahan yang exponensial dan bukan linier. Dalam satu– 1.5 dasawarsa dari sekarang kita sudah mencapai tahapan pengobatan dan terapi-terapi sel (gen) yang memungkinkan memprogram-balik kesehatan kita. Untuk memahami upaya-upaya pada era tsb kita perlu memanfaatkan kenyataan bahwa di semua sel tubuh kita itu dilengkapi material gen (DNA) yang lengkap, tetapi hanya pada sel berfungsi khusus (misalnya sel  Langerhans pankreas) yang menghasilkan insulin, sedangkan sel-sel tubuh lainnya tidak mampu meskipun gennya ada di semua sel. Hal ini berarti bahwa alam menyediakan kelimpahan DNA dan kenyataan ini perlu disadari dan dimanfaatkan melalui kemampuan daya-fikir manusia untuk memfungsikan kehadiran gen itu. Dengan mengaktifkan “gen insulin” dari kulit melalui pemberian suatu mRNA yang cocok maka gen tersebut dapat diaktifkan dan dibiakkan secara biakan sel in vitro dan dapat dipakai menggantikan gen DNA pankreas yang rusak/tak berfungsi. Proses sebaliknyapun, yaitu menghambat fungsi gen aktif dapat dilakukan. Upaya-upaya demikian dinamakan trans-diferiensiasi (trans-differientiation). Selain terkait dengan perbaikan terhadap fenomena penuaan, saya melihat adanya peluang untuk menggunakan teknologi pemograman melalui transdiferiensiasi untuk meningkatkan produktivitas ternak/satwa tempatan (indigenous)menjadikan mereka bersifat unggul dan menambah comparative advantage kegunaan bangsa-bangsa ternak/satwa ini. Jembatan ketiga adalah nanoteknologi. Inilah zaman ke-emasan yang akan dicapai dalam 20 tahun mendatang. Nanobots tercipta yang besarnya sebesar sel darah merah yang dimasukkan kedalam tubuh dan mengawal kita dari dalam agar sehat. Konon saat kinipun telah mulai dilakukan experimen awal pada tikus dan biakan jaringan (biologi-fisiologi-kedokteran experimen). Dilaporkan adanya seorang ilmuwan menyembuhkan diabetes tipe I pada tikus memakai kapsul yang dirancang secara nano dan berpori-pori se-renik 7nm. Alat ini dapat mensuplai insulin secara terkontrol dan menahan (memblok) antibodi. Perg. Tinggi MIT di USA juga punya proyek membuat alat nano besarnya lebih kecil dari sel yang mampu mendeteksi secara spesifik antigen yang hanya dibuat oleh semacam sel kanker tertentu. Setelah mendeteksi, ia melekat dan terpendam dalam sel target. Sesaat kemudian alat itu mengeluarkan toksin yang membunuh sel kanker tersebut. Meskipun baru percobaan in vitro, tapi sekejap saja lagi proses in vivo tentu akan ujud.Dengan kecepatan perkembangan exponensial, maka dalam kurun waktu 25-an tahun mendatang teknologi komputasi-komunikasi, dan pemahaman kita mengenai biologi akan bertambah lipat-milyaran kali dari keadaan kini. Nanobots akan mampu meningkatkan sistem imun tubuh dengan membinasakan patogen-patogen, dapat memperbaiki kesalahan DNA, membuang limbah dan membalikkan proses terjadinya arteroskerosis. Apa yang belum dapat diselesaikan dengan bioteknologi, manusia dapat mengusahakannya melalui nanobots berukuran sel darah. Tidak hanya tahun-tahunnya bertambah tetapi kita tidak perlu menua menjadi tua-renta melainkan awet muda dan produktif.
Buku lain yang dianjurkan untuk disimak adalah buku Aubrey de Grey (dibantu Michael Ray) “Ending Aging: The Rejuvenation Breakthroughs that Could Reverse Human Aging in Our Lifetime” diterbitkan 2007. Informasi juga dari bahan bacaan internet yg sangat banyak, de Grey adalah biomedical gerontologist. Buku itu mengulas usulan penelitian mengenai tatacara medis regeneratif yang secara berkala memperbaiki kerusakan, jadi menghilangkan penuaan sebagai penyebab kekurang-mampuan dan kematian manusia serta mengembalikan tubuh ke keadaan muda-belia kembali untuk selamanya. Rencana proyek itu dinamakannya “Strategies for Engineered Negligible Senescence” (strategi mencapai “penuaan yang tak berarti” melalui rekayasa), atau “SENS”;de Grey memberi alasan bahwa mengalahkan penuaan itu dimungkinkan dan dapat dicapai dalam beberapa dasawarsa mendatang. Ia menjelaskan langkah-langkah yang perlu ditempuh untuk mempercepat perkembangan perlakuan-perlakuan kedokteran regeneratif yang menyelamatkan hidup. Istilah SENS yang mulai diperkenalkannya dalam buku de Grey tahun 1999, tetapi kemudian diperkenalkan dengan istilah singkat “strategies” dalam kata pengantar makalahnya Time to Talk SENS: Critiquing the Immutability of Human Aging, dengan alasan bahwa yang dicari adalah pendekatan yang bertujuan dan bukannya pendekatan yang dibimbing oleh keingin-tahuan mengenai sains penuaan dan potensi kaedah-kaedah tindakannya. Aubrey de Grey mengusulkan 7 strategi yang dinamainya SENS mengatasi Tujuh Dosa Maut:
1. Kehilangan sel dapat diperbaiki hanya dengan latihan fisik untuk otot-otot; untuk jaringan lain diperlukan factor-faktor pertumbuhan untuk menggertak pembelahan sel dan dalam hal tertentu diperlukan sel punca.
2. Sel menua dapat dihilangkan dengan mengaktifkan sistem imun terhadap mereka. Atau dapat juga memakai terapi gen untuk masuknya gen bunuhdiri yang selektif hanya membunuh sel-sel menua.
3. Hubungan melintang (cross linkages) protein dapat dibalikkan dengan obat-obat yang memecahkan hubungan-hubungan melintang itu. Namun beberapa hubungan menuntut kerja enzim.
4. Limbah extrasel seperti amyloid dapat dieliminasi dengan vaksinasi yang membuat sel imun memakan zat-zat limbah.
5. Untuk buangan extraseluler diperlukan enzim-enzim baru (misalnya enzim bakteri tanah yang mampu mendegradasi lipofusin dimana sel tubuh tidak mampu melakukannya sendiri.
6. Untuk mutasi mitokhondria maka rencananya bukanlah untuk memperbaikinya melainkan mencegah bahaya yang timbul dari mutasi dengan memasukkan kopi-kopi gen mitokhondria yang dimodifikasi kedalam inti sel melalui terapi gen. DNA mitokhondria mengalami kerusakan mutagenik yang parah karena banyak radikal bebas akan dibentuk di mitokhondria. Satu kopi DNA mitokhondria yang terdapat di inti sel akan lebih terlindung terhadap radikal bebas dan karenanya akan diperoleh kemampuan reparasi DNA apabila kerusakan terjadi. Semua protein mitokhondria akan diimpor kedalam mitokhondria.
7. Untuk kanker (konsekwensi dari mutasi yang sangat letal) strateginya memakai terapi gen untuk menghapus gen-gen telomerase dan membuang mekanisme-mekanisme yang telomerase-indipenden yang mengubah sel normal menjadi bersifat kanker yang abadi itu. Untuk kompensasi kehilangan telomerase pada sel-sel punca diperlukan pemasukan sel-sel punca baru setiap decade.
Menurut de Grey penyebab-penyebab penuaan ada tujuh yaitu:
1. Kehilangan sel atau atrofi (tanpa penggantian)
2. Mutasi nukleus onkogenik dan epimutasi
3. Senesens sel (sel resisten terhadap kematian)
4. Mutasi mitokhondria
5. Penumpukan intrasel (agregat lisosomal)
6. Penumpukan extrasel atau penumpukan diluar sel (agregat extraseluler)
7. cross-linking extraseluler secara acak
Singkatnya, ide dari de Grey menerangkan bahwa metabolisme (atau hidup) menimbulkan kerusakan sebagai dampak sampingannya dan jika jumlah kerusakan itu menumpuk mencapai suatu nilai ambang maka ia mengakibatkan patologi. Patologi akan menimbulkan lebih banyak lagi patologi dan makin cepat keadaan menurun menuju ke kematian. Karena itu usulan de Grey bukanlah mengutak-atik metabolisme yang kurang lengkap dimengerti itu atau memfokuskan kepada patologi yang akhirnya membenamkan manusia, melainkan harus memfokus kepada reparasi kerusakan sebelum terjadi penumpukan yang berakibat terjadinya patologi. Dibayangkan tindakan rejuvenasi pada orang setengah baya dan dengan memperbaiki separo kerusakan-kerusakannya, maka pribadi ini diperpanjang waktu hidupnya cukup lama hingga masih hidup untuk “menyaksikan” perkembangan teknologi rejuvenasi yang meningkat sedemikian cepat sampaikepada tindakan rejuvenasi berikutnya dari pribadi tersebut, yang katakanlahdapat memperbaiki 75%, yang tentu akan memperpanjang rentang hidupnya lagi dan memberi peluang lagi bagi kesaksian perkembangan rejuvenasi yang lebih efektif lagi dst.
Pendekatan serupa SENS yang semula diperkenalkan David Gobelco-founder Yayasan Methuselah (nama orang tertua yang pernah hidup di dunia) ialah Longivity Escape Velocity (LEV). Aubrey de Grey mendukung pemakaian istilah itu malahan memberikan pembenaran artinya dengan gagasan strategi rejuvenasi diatas. Jadi LEV yang berarti Pemanjangan Usia Meninggalkan/Mendahului Kecepatan Pemanjangannya,dipandang lebih tepat dan LEV lebih andal dari SENS. Kurzweilpun mendukung pendekatan LEV.
Era mendatang yang menjanjikan kemajuan-kemajuan bagi perpanjangan usia manusia itu amat menyenangkan dan membahagiakan. Barangkali hanya satu aspek negatif yang dapat kita kemukakan yaitu bahwa kemajuan-kemajuan itu hanya dapat dinikmati oleh mereka yang secara materi/finansial mampu yang berarti bahwa bagi rakyat miskin negara berkembang tetap saja terpinggirkan. Tetapi lepas dari persoalan ini, saya merasa bahwa ada persoalan yang lebih merisaukan pada era itu nanti yaitu munculnya Era Singularity yang didasari oleh timbulnya kemampuan artificial intelligence, AI. Pada saat ini manusia belum mampu memahami dan menjelaskan apa itu dimensi abstraksi berfikir/pekerjaan mental.Tentunya akan terungkap bahwa ada dasar neurologi dari fungsi abstraksi-psikologi itu. Kita mampu merasakan akibat penerimaan rangsangan(persepsi) sensoris (oleh penginderaan) dan mampu memperoleh sensasi serta melokalisasi tempat anatomis mana yang merasakan terkena rangsangan (kemampunan mental: proyeksi) meskipun kita tahu persyaratan aspek ilmiahnya, bahwa rangsangan syaraf sensoris itu harus terlebih dahulu merambat mencapai sel-sel neuron cortex cerebrum sensoris otak, baru ada kesadaran sensasi lokal anatomis, rasa dan psikologi apa yang terjadi di periferi (proyeksi). Pikiran abstrak, memori dan fungsi-fungsi tinggi daya-fikir manusia, kini belum dapat dijelaskansegi ilmiah dasar hubungan dgn zat materialnya. Apalagi yang menyangkut pilihan kehendak bebas dan inisiatif. Jadi karena dimasa sekarang belum dapat dimengertiapa itu fungsi mental/daya-fikir/kesadaran, maka sukar dibayangkan apa dan bagaimanakah intelligensi itu dapat direka secara buatan?
Di tahun 1959 sewaktu penulis menjalani training dalam fisiologi di LSU Medical School di New Orleans dibawah bimbingan Dr. George D. Davis, beliau sedang melakukan riset pada M. rhesusmengenai hubungan pusat-pusat di otak dengan kemampuan belajar. Hewan-hewan experimen itu dilatih mengenali kotak bertutup yang diwarnai kuning atau biru dan sebutir buah anggur ditempatkan dalam kotak dengan warna tertentu diantara keduanya. Letak kotak diacak dan kera percobaan dilatih sehingga mampu mengasosiasikan adanya buah anggur dengan warna tertentu tersebut. Setelah dicapai kriteria mahir (>95% betul pada uji kepandaiannya), maka kera menjalani perusakan pusat diotak secara operatif dengan bantuan alat stereotaksi. Waktu itu dipelajari pengaruh kerusakan berbagai pusat seperti perlukaan di substansia nigra, globus pallidus, corpus striatum, nucleus caudatus, corpus callosum,putamen dll. Hasilnya kerusakan pusat-pusat tertentu memang menyebabkan kemunduran kemampuan mengingat apa yang telah dipelajari. Ditambah dengan hasil-hasil dari berbagai experimen di bidang neurosains dan kasus-kasus klinik matisuri hidup tanpa kesadaran,maka jelas bahwa fungsi mental dan kesadaran mempunyai dasar neurologi.
Sinyal sensoris berasal dari sel penginderaan yang diteruskan oleh neuron sensoris ke SSP dimana neuron-neuronnya adalah sel yang fungsinya menciptakan/menerima sinyal syaraf yang lalu dirambatkan melalui tali syaraf ke neuron-neuron lain melalui sinaps-sinaps (hubungan neuron satu dengan yang lain) dan ke efektor motorik. Rambatan sinyal di permukaan neuron dan di tali syaraf termasuk fenomena listrik berdasarkan teori core conduction menurut model Hodgkin dan Huxley yang menyatakan bahwa sinyal merambat sebagai potensial aksi yaitu ion channelsyang voltage gated di membran sel (termasuk axonnya) membuka dan memungkinkan ion-ion masuk kedalam sel dan dengan begitu membuat channel-channel didekatnya ketularan juga membuka dst. Kita bayangkan bahwa aliran listrik (aliran aksi potensial) itu melalui konduktor yang ada unsur-unsur kapasitornya sehingga kecepatan alir sinyal jauh tidak secepat aliran listrik pada kawat.Di tahun 2005 dimunculkan teori rambatan sinyal syaraf menurut model Soliton yang menjelaskan bahwa sinyal merambat sebagai pulsa-pulsa “suara” yang dikenal dengan istilah soliton. Di SSP banyak terdapat hubungan sinaps dan neuron-neuron saling mempengaruhi menggertak atau menghambat sinyal-sinyal. Seperti telah disebutkan didepan maka komunikasi antar neuron di sinaps-sinaps dan di sambungan neuron-efektor berlangsung memakai perantaraan nurotransmiter. Zat-zat ini di sel disintesis secara reaksi enzim, dan enzim (protein) dibuat memakai bantuan siatem sandi DNA/RNA. Dengan demikian maka fungsi syaraf termasuk fungsi mental tidak terkecuali sepertiuntuk sifat tubuh lain, juga tersandikan dalam DNA.Dengan demikian fungsi mental juga tersandikan dalam gen DNA dan ada peluang kerusakan fungsi mental juga dapat diatasi dengan terapi gen. Jadi tentu ada peluang merubah fungsi mental (dan consciousness) dengan me-reprogram gen-gen yang terkait.
Peningkatan kemampuan otak memakai nanobot. Judul pembahasan serial di internet “Brain Augmentation via nano robots”Nano Future 2030,menampilkanJohn Burch 27 Desember, 2006 menulis posting yang isinya mengexplorasi upaya meningkatkan daya-fikir menggunakan nanoteknologi.Pada waktu sekarang orang mengggunakan teknik operasi untuk menanam sensor-sensor pada permukaan otak manusia lalu menyadap sinyal-sinyal untuk mengontrol cursor komputer. Kita ingin menjangkau lebih jauh dengan menyambungkan tambahan memori, menambah fungsionalitas dan memungkinkan sambungan penglihatan dan pendengaran ke internet. Bagaimana melakukannya kalau tidak dengan bantuan nanotech? Nanotek memungkinkan penambahan perangkat keras ke otak tanpa resiko bahaya pembedahan meskipun dengan augmentasi nanotech di awal-awal upayanya itu juga ada resikonya.Burch mengacu gagasan dari seseorang yang ia lupa siapa namanya, yaitu membayangkan memasukkan sercara perlahan satu per satu perangkat keras yang jauh lebih kecil dari neuron. Perangkat keras itu menirukan semua fungsi si neuron otak. Kalau secara perlahan perangkat-perangkat keras mini ini katakanlah dalam 6 bulan dimasukkan satu per satu ke otak, maka tiba saatnya nanorobot itu menginstal program-program neuron satu sel per satu sel, maka setelah 6 bulan itu tanpa disadari orang tersebut,nanobot telah melakukan fungsi otaknya mengikuti fungsi perangkat keras pengganti dengan kemampuan yang menakjubkan. Perangkat ini dapat bekerja sejuta kali lebih cepat dari otak biologis yang lama dan ia mempunyai ruangan untuk memori yang seribu kali lebih luas dan ingat bahwa ia adalah otak anda, salinan sebenarnya dari struktur dan kepribadian yang berlaku sebelum konversi. Ia memiliki sistem kerja yang memungkinkan anda untuk mengontrol kecepatan pemrosesan dari 100 mdetik sewaktu menggunakan otak yang lama menjadi hanya 50 nanodetik saja berarti 20 juta kali lebih cepat, sedangkan pelaksanaan expresi dari fikiran itu tetap mengikuti kelambanan/keterbatasan fisik alat-alat tubuh (mis. darah, tengkorak, seberapa cepat tubuh dapat bergerak) dan berinteraksi secara normal dengan dunia luar.Karena nanobots itu kecilan dari sel neuron asli, maka ada ruangan yang kosong di tengkorak yang dapat menerima tambahan nanobot-nanobot tambahan, jadi kemampuan otak bertambah.Burch beberapa kali menambahkan posting a.l. Maret, April, Nov 2007 dan Jan 2010. Antara lain dijelaskan upaya meng-augment cell yang berarti meng-augment seluruh tubuh, dan disebutkan juga ramalan urutan kejadian menuju augmantasi. Jadinya nampaknya yang penting adalah fungsi daya-fikir katimbang badan, kemampuan daya-fikirlah yang dianggap kehidupan, sedangkan badan dapat diganti sehingga senantiasa dapat dipilihkan yang sehat, berarti jasmaniah awet muda tetapi bukan manusia biasa melainkan menjadihumanoid cybernetic organism (cyborg).
Seperti saya singgung diatas, kita tidak bisa memperkirakan dimensi kekuatan yang mendasari pemilihan kehendak bebas dan inisiatif. Kita dapat memperkirakan akan adanya 2 kemungkinan yang bisa terjadi yaitu kearah positif dan negatif. Kalau negatif asosial maka masyarakat akan jadi kacau memperlihatkan fenomena Darwinisme sosial yang berkepanjangan, lebih hebat, karena augmented, dari kekacauan dunia penuh egoisme dan korupsi seperti yang kita alami sekarang ini. Jadi, etika moral berakhlak tinggi tetap kita perlukan dalam kehidupan sepanjang masa.Bukankah dengan demikian seyogyanya pengembangan iptek perlu dikawal ketat agar tidak keluar dari rel untuk kemaslahatan umat manusia?Namun bagi kebanyakan dari kita kemungkinan mengalami masa itu sangat amat kecil atau malahan tidak ada sama sekali. Dus, untuk masa depan anak-cucu sajalah! Salam sejahtera.

Daftar Bacaan.
Y.M. Wong & Peter K.B. Lim. Aging – The New Perspective. Educattional Resource Jointly Produced By Regenesis Medical Clinic Camden Medical Centre Singapore and Elixit Health Ltd Regional Distrubution Centre Singapore.
All Articles© 2010 KurzweilAINetwork(http://www.kurzweilai.net/articles)
Wilkipedia. The free encyclopedia. Fantastic Voyage: Live Long Enough to Live ForeverRodale Books, ISBN 1-57954-954-3, 2004, A book authored by Ray Kurzweil and Terry Grossman.
Reprogramming your Biochemistry for Immortality: An Interview with Ray Kurzweil by David Jay Brown, March 8, 2006. This interview will be published in Brown’s upcoming book Mavericks of Medicine (2006). Published on KurzweilAI.net March 8, 2006.
Ending Aging: The Rejuvenation Breakthroughs that Could Reverse Human Aging in Our Lifetime . A 2007 book written by Aubrey de Grey, a biomedical gerontologist, with his research assistant Michael Rae, St. Martin’s Press, Sept. 4, 2007, ISBN: 0312367066.
“Brain Augmentation via nano robots”Nano Future 2030. http://www.nanofuture2030.com/?p=12; http://www.google.co.id/#hl=id&source=hp&biw=974&bih=317&q=se+of+nanorobots+to+augment+neural+functions%22&btnG=Penelusuran+Google&aq=f&aqi=&aql=&oq=se+of+nanorobots+to+augment+neural+functions%22&fp=f56bacbeab1ffe8b

AIPI Sosialisasi Gerhana Matahari Total (GMT) di Palu

Dalam sejarah perkembangannya, ilmu pengetahuan atau sains sering dibagi dalam dua kelompok besar, yaitu kelompok ilmu murni dan kelompok ilmu terapan. Sesuai dengan penamaannya, kelompok ilmu murni, yang lebih dikenal pula sebagai ilmu dasar atau sains dasar, dikembangkan dengan tujuan utama memperluas cakrawala ilmu pengetahuan tentang alam, melalui pengamatan, penemuan dan pemahaman perilaku dan hukum-hukum alam, dengan tanpa harus memperhatikan kegunaan hasilnya secara langsung. Sebaliknya, kelompok ilmu terapan sedari awal dalam rencana pengembangannya memang ditujukan untuk mendapatkan kegunaan dan manfaat dari sifat-sifat dan hukum alam yang telah diketahui dan difahami. Walau pada awal pengembangannya tidak ditujukan mencari kegunaaan, namun banyak pula hasil-hasil pengembangan sains dasar yang memiliki potensi kegunaan, terutama yang membuka wacana keilmuan yang baru.
Cabang sains dasar yang berurusan dengan fenomena dan benda-benda di angkasa luar adalah astronomi. Benda-benda angkasa luar, tidak diragukan, pasti telah menarik perhatian manusia sejak jaman prasejarah. Bagaimana tidak, Bulan yang biasanya berwarna kuning tiba-tiba, pada saat terjadinya gerhana bulan total, warnanya berubah menjadi merah. Atau lebih dahsyat lagi, Matahari yang biasanya bersinar terang tiba-tiba, pada saat terjadinya gerhana matahari total, menjadi gelap. Seiring dengan berkembangnya ilmu astronomi, sekarang manusia sudah memahami bahwa fenomena gerhana terjadi mengikuti hukum-hukum gerak dan gravitasi. Kapan suatu gerhana akan terjadi, dan dari daerah mana di muka Bumi gerhana tersebut dapat diamati, saat ini sudah dapat diramalkan dengan presisi yang sangat tinggi.
Indonesia kembali akan menjadi negara yang beruntung karena sebuah gerhana matahari total (GMT) akan melintasinya pada tanggal 9 Maret 2016 (untuk selanjutnya disebut GMT 2016). Jalur totalitasnya hanya akan melalui samudera Hindia, Indonesia, dan samudera Pasifik. Daratan berpenghuni yang dilalui jalur totalitas GMT 2016 tersebut antara lain adalah Bengkulu, Sumatera Selatan, Bangka Belitung, Kalimantan Tengah, Sulawesi Tengah, dan Maluku Utara.
Gerhana matahari total yang pernah melintasi Indonesia pada tahun 1983 dapat menjadi pelajaran bagi pemerintah dan masyarakat. Di tahun 1983 semua orang dilarang untuk menyaksikan Gerhana Matahari Total, dokter-dokter menghimbau dengan ancaman mereka akan buta karena menatap cahaya ultraviolet. Hal itu tidak boleh terulang pada GMT 2016. Perkembangan teknologi yang pesat dewasa ini diharapkan dapat menjadi media yang efektif untuk menyampaikan potensi nasional yang seharusnya dapat mengembangkan Indonesia khususnya di sektor pariwisata. GMT 2016 ini membawa peluang besar bagi seluruh daerah di Indonesia baik dari segi bisnis maupun pengenalan budaya, khususnya daerah-daerah yang dilintasi GMT.
GMT 2016 yang layak disebut “gerhana matahari Indonesia” itu tentu akan menjadi “terlalu besar” jika hanya diantisipasi oleh sekelompok orang yang profesi atau minatnya berkaitan dengan benda langit. Saat ini bahkan ribuan orang dari luar negeri telah memesan tempat penginapan untuk sekitar tanggal 9 Maret 2016, di semua kota yang dekat dengan lintasan GMT 2016. Peristiwa alam langka ini harus diantisipasi/dipersiapkan infra-strukturnya oleh berbagai pihak antar-disiplin. Tengok misalkan, bagaimana daerah-daerah favorit harus menangani ribuan wisatawan yang datang dan pergi pada waktu yang bersamaan. Atau, bagaimana pihak yang berwenang “mendidik” masyarakat di sekitar lintasan totalitas GMT 2016 tentang bagaimana mengamati GMT dengan aman.
Gerhana matahari total dalam sejarah telah tercatat pernah menjadi saat yang unik untuk dilakukannya sebuah pengamatan/pengukuran ilmiah. Misalnya, kelengkungan ruang waktu yang diramalkan oleh teori Relativitas Umum Einstein, salah-satunya, dapat dilihat dengan berubahnya letak semu bintang-bintang yang posisinya dekat dengan piringan Matahari. Pengukuran posisi itu hanya dapat dilakukan pada saat GMT terjadi.
Ketika perhatian masyarakat banyak sedang tertarik ke sebuah fenomena alam yang berkaitan dengan Matahari, sangat relevan jika informasi-informasi ilmiah yang berkaitan dengan interaksi Bumi-Matahari juga disampaikan. Informasi itu misalnya tentang climate change, biodiversity, atau bahkan tentang aspek-aspek yang tidak berkaitan dengan Matahari secara langsung seperti pariwisata, sosial-budaya, dan lain sebagainya. Adalah wajar jika AIPI, dalam hal ini Komisi Ilmu Pengetahuan Dasar, memberi perhatian pada masalah ini, melalui penyelenggaraan ”Sosialisasi Gerhana Matahari Total”.

Maksud dan Tujuan
Sejalan tujuan tersebut, Sosialisasi ini dirancang selain untuk menggali berbagai masalah yang menyangkut pegembangan sains antardisiplin terkait GMT, tetapi juga akan memberikan informasi mengenai potensi ilmu-ilmu antardisiplin, baik sebagai ajang pengembangan ilmu yang subur maupun sebagai penunjang dalam pemecahan berbagai masalah terapan. antara lain:
•Menyajikan gambaran tentang perlu dikembangkannya bidang-bidang sains antar-disiplin sebagai bidang-bidang ilmu yang subur untuk dilakukan penelitian, yang tumbuh sebagai simbiosis antara dua atau lebih bidang ilmu yang kajiannya bersinggungan dalam berbagai masalah, serta potensinya sebagai penunjang dalam berbagai pengembangan ilmu terapan maupun dalam penanggulangan berbagai permasalahan.
•Memperkenalkan permasalahan-permasalahan nyata, dimana diperlukan potensi dari sains-sains antar-disiplin dalam memberi sumbangan bagi pemecahannya, serta effek timbal-balik yang didapat bagi mendorong pengembangannya, melalui paparan dari para pelaku, tentang perannya dalam memecahkan berbagai permasalahan ilmu dasar, rekayasa, kedokteran, lingkungan dan sosial di Indonesia.
•Mengungkap berbagai macam kendala dalam pengembangan bidang-bidang ilmu antar-disiplin terkait GMT, sebagai akibat kebijakan peraturan pemerintah, dan keterbukaan lapangan kerja di luar pemereintah. Khusus bagi pengembangan aspek akademik adalah peran peraturan kurikulum dalam permasalahan perpindahan antar jalur pendidikan.
•Menggali dan mendapatkan pemahaman tentang peran sains dasar antar-disiplin dalam menunjang pengembangan ilmu-ilmu rekayasa, serta berbagai upaya yang perlu dilakukan berbagai pemangku kepentingan di Indonesia, seperti: perguruan tinggi, pemerintah dan industri untuk mewujudkannya, yang akan membuat studi tentang sains dasar antar-disiplin menarik, menjamin kelestarian dan ketersediaan pakarnya terkait GMT
•Mendapatkan masukan dari dunia pendidikan, khususnya pendidikan tinggi, tentang kemampuannya menghasilkan pakar-pakar ilmu antardisiplin terkait keastronomian, khususnya program-program pasca sarjana yang tersedia dan rentang bidang-bidang yang mampu disajikannya, serta program-program lain dalam rangka pelestariannya. Selain itu juga mengungkap kendala-kendala yang dihadapi dalam usaha tersebut, antara lain peraturan kurikulum dan kepagawaian, serta upaya mengatasinya.
•Hasil Lokakarya/diskusi ini diharapkan dapat menjadi bahan bagi penyusunan rekomendasi AIPI kepada pemerintah dalam mengantisipasi perkembangan sains ke masa depan.

Pelaksanaan Kegiatan
•Tanggal 8-9 Maret 2016, Di Universitas Tadulako dengan peserta 200 org, TVRI Palu, dan Pelataran Pantai Pemda Palu Sulawesi Tengah dengan pengunjung umum.
•Pelaksanaan “Sosialisasi Gerhana Matahari Total” dilakukan atas kerja sama antara AIPI, LAPAN, ITB dengan Universitas Tadulako dan Pemerintah Daerah Sulawesi Tengah. Penyelenggaraan ini telah mendapatkan kesanggupan dari Universitas Tadulako Palu, khususnya Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam, TVRI Palu, dan Pemerintah Daerah Sulawesi Tengah sebagai Tuan Rumah, dimana kegiatan akan diselenggarakan sebagai kegiatan terbuka.

Inti sambutan Prof. Hendra Gunawan mewakili AIPI berintikan:
•Pemilihan hari kegiatan sosialisasi lebih awal terkait dengan alasan padatnya kesibukan padap H-2 atau H-1 dari GMT.
•Tugas utama AIPI adalah mengawal dan mengawasi pengembagan ilmu pengetahuan di Indonesia. Untuk itu AIPI sangat tertarik untuk mensosialisasikan keterkaitan GMT dengan ilmu dengan pengetahuan
•GMT bukan fenomena alam biasa namun terkait dengan banyak fenomena ilmiah yang terjadi, misalnya: – Penentuan jarak bumi-matahari atau bumi-bulan dilakukan pada saat gerhana matahari,
•Ilmuwan Inggris pada Tahun 1919, memanfaatkan GM untuk membuktikan Teorema
Einstein.
•GMT akan berulang pada tempat yang sama dalam kurun waktu ±350 tahun ( 5-6 turunan lagi).
•Palu akan tercatat dalam sejarah dengan adanya fenomena penting ini. Untuk itu harus dimanfaatkan sebaik-baiknya dalam kerangka pengembangan ilmu pengetahuan.

Inti sambutan Kabid Pengembangan Destinasi Pariwisata Kota Palu (Goenawan, S.SPT.)
•Apresiasi akan pelaksanaan kegiatan sosialisasi ini.
•Fasilitas yang mendukung Kota Palu menjadi destinasi para tamu pada saat GMT dipersiapkan
•Tempat-tempat tujuan: – Kota Palu, Kabupaten Sigi, Kabupaten Poso, Kabupaten Tojo Una Una, dan Kabupaten Luwuk
•Kegiatan yang akan dilakukan:
*) Penyambutan wisatawan di Bandara Udara Mutiara-Sis Aljufri
*) Event-event, seperti penyajian kuliner asli Sulawesi Tengah, Pagelaran wisata, Marchandise, dsb
*) Pendataan tamu hotel untuk alasan keamanan dan kenyamanan selama berada di Kota Palu

Inti sambutan Rektor Untad (Prof. Dr. Ir. Muhammad Basir, MS.) sekaligus membuka acara:
•Kebanggaan dan rasa terima kasih kepada para pemateri dan Tim AIPI atas terlaksananya kegiatan ini. Ini merupakan suatu kepercayaan bagi Universitas Tadulako.
•Ada dua segi yang terkait dengan GMT: Segi Ilmu pengetahuan dalam rangka GMT (ada banyak hasil penelitian yang diperoleh melalui GMT ini) dan segi fenomena religi (ada kekuatan yang luar biasa (Tuhan) yang mengatur semuanya itu terjadi).
•GMT juga mendatangkan manfaat ekonomi bagi masyarakat, misalnya: hotel-hotel dan penginapan penuh dan hasil-hasil kerajinan, kuliner, dan lainnya akan terjual baik.
•GMT menjadi catatan sejarah yang menjadi bagian dari Kota Palu dan Universitas Tadulako

Materi 1: Prof. Dr. Bambang Hidayat (AIPI).
•Memperlihatkan hasil pemantauan awal lokasi-lokasi yang strategis di Kota Palu untuk pengamatan GMT, seperti Pantai Talise, Jembatan Kuning, dan lapangan depan Univeristas Tadulako.
•Tiga (3) unsur yang ada pada peristiwa GMT adalah: Sains Matahari/Bumi/Bulan, Sains Tentang Alam kita, dan Sains Ekologi
•Hal lain yang terkait adalah perekonomian. Hal ini sangat berkolerasi dengan jumlah pengunjung/wisatawan local maupun wisatawan asing pada saat GMT.
•Sektor pariwisata juga mengalami peningkatan. Sebagai bandingan, akan datang 5000 wisatawan mancanegara yang sebagian besar merupakan ilmuwan. Para ilmuwan akan membawa 15 buah teropong pengamatan untuk keperluan penelitan mereka.
•Apakah dinas pariwisata sudah siap untuk itu? Misalnya:
•Penyiapan masyarakat akan kedatangan para wisatawan/ilmuwan luar negeri (Sosial)
•IPTEK (Apakah peneliti Untad siap untuk menerbitkan paper sehubungan dengan GMT)
•Kenyamanan/Keamanan dan Kesehatan, misalnya: tersedianya toilet umum
•Rekapitulasi selama GMT
•Contoh peneltian yang terkait dengan IPTEK, pada peristiwa GMT 1983 yang melewati daerah Jawa Tengah dan Sulawesi Selatan, peneliti Inggris, John Parkinson memamfaatkan siswa-siswa di daerah Pekalongan untuk melihat perubahan jari-jari matahari pada saat GMT. Mengapa hal ini dilakukan? Pekalongan adalah wilayah yang menjadi daerah terluar yang dilintasi GMT. Metodenya adalah pada setiap jarak 2km tegak lurus lintasan berdiri 10 orang siswa dan mengamati besar diameter matahari. Hasil yang diperoleh adalah adanya perubahan jari-jari matahari. Ini sangat menarik untuk diulang pada saat GMT nanti. Persoalannya apakah ada yang mau jadi relawan untuk itu?
•Tahapan terjadinya gerhana matahari total tebagi atas 5 tahap kontak yaitu:
•K1 adalah kontak pertama piringan luar bulan dan piringan luar matahari
•K2 adalah kontak awal piringan dalam bulan dan piringan luar matahari
•M adalah tahap dimana seluruh bagian matahari tertutupi oleh bulan
•K3 adalah kontak akhir piringan dalam bulan dan piringan luar matahari
•K4 adalah kontak terakhir piringan luar bulan dan piringan luar matahari

Untuk Kota Palu, waktu untuk setiap tahapan tersebut adalah:
•K1 pada 07:27:51 WITA
•K2 pada 08:37:47 WITA
•M pada 08:38:50 WITA
•K3 pada 08:39:53 WITA
•K4 pada 10:00:35 WITA

•Mengapa tidak setiap bulan terjadi gerhana matahari? Hal ini tidak terjadi karena lintasan/orbit bulan dan orbit bumi berbentuk elips dan tidak sebidang. Sudut maksimum yang terjadi antara bidang orbit bumi dan bidang orbit bulan adalah 5°. Gerhana matahari total akan terjadi jika keduanya sebidang.
•Hal yang dapat teramati secara langsung pada saat GMT adalah Bailey’s beads dan beberapa planet terlihat Merkurius dan Venus.
•Adakah cerita rakyat atau mitos tentang gerhana matahari dan apakah sudah dibukukan? Jika belum maka saatnya untuk membuatnya dan mensosialisasikannya.
•Kalau pada Tahun 1983, pemerintah dengan terang-terangan melarang masyarakat tidak melakukan pengamatan langsung pada saat GMT dan melarang aktivitas diluar rumah pada saat itu. Ini adalah suatu sosialisasi yang tidak benar. GMT adalah hal yang langkah maka perlu dinikmati oleh seluruh masyarakat yang dilalui GMT tersebut. Yang utama adalah sosialisasi yang benar berdasar ilmu pengetahuan.
• Pada dasarnya terdapat banyak objek penelitian yang potensial untuk diteliti berkaitan dengan GMT, misalnya: bidang biologi khususnya perilaku hewan/binatang 3 hari sebelum, selama, dan 3 hari setelah GMT, perilaku tumbuhan fototaksis (Mimosa/Caliandra/Crotalaria/Trembesi), dampak sosial GMT, pengaruh GMT terhadap budaya, melakukan pemotretan multiexplosure dan diabadikan dalam suatu album dengan judul GMT dan lain sebagainya.

Materi 2: Keunikan Sulawesi, Gerhana Matahari, dan Perilaku Satwa Dr. Jatna Supriatna (AIPI/UI)
•Indonesia merupakan daerah dengan megadiversity untuk flora dan fauna. Khusus untuk daerah Sulawesi merupakan suatu wilayah yang unik yang diapit oleh dua lempeng (Lempeng Sunda dan Lempeng Sahul).
•Sulawesi kaya akan biodiversity endemic dan merupakan Laboratorium Alam (Research Station) terbagus di Indonesia dan dunia (Zona Wallacea). Sebagai contoh: keanekaragaman monyet di Sulawesi. Daerah Kebun Kopi merupakan daerah pertemuan monyet dari utara (Ampibabo) dan monyet dari daerah selatan Kebun Kopi. Dari perkawinan silang spesies ini sangat potensial untuk menghasilkan semua ekspresi genetik. Untuk itu research station ini perlu dijaga kelestatiannya.
•Contoh lain adalah adanya keanekaragaman binatang Tarsius di Sulawesi, di mana terdapat banyak spesies (lebih dari 5 spesies) sementara di Kalimatan dan Filipina masing-masing hanya memiliki 1 species. Masih banyak spesies endemik lagi yang terdapat di Sulawesi seperti: Burung Maleo dan Cecak Terbang. Keanekaragaman ini perlu dijaga dan diupayakan dikembangkan sebagai objek wisata wildlife sama seperti Komodo (NTT) dan orang utan (Kalimantan).
•Fenomena Gerhana Matahari Total (GMT) sangat potensial untuk pengamatan/penelitian ilmiah:
a.Bagaimana perilaku satwa untuk aktivitas persiapan tidur (roosting) dan tidur (bedding)?
b.Bagaimana panic behavior pada hewan endemik seperti Tarsius dan monyet? Bagaimana kalau Tarsius dikandangkan dan diamati perilakunya sebelum, selama, dan sesudah peristiwa gerhana matahari dalam hubungannya dengan persepsi terhadap cahaya dan perubahan suhu.
Penelitian ini sangat publicible karena meninjau perilaku hewan endemik Sulawesi.

Matri 3: “Bagaimana Gerhana Matahari Total (GMT) Mempengaruhi Cuaca Bumi?” (Prof. Dr.Daniel Murdiyarso)
•Pada saat GMT terjadi penurunan radiasi matahari. Hal ini akan berpengaruh pada perubahan suhu udara dan kecepatan angin.
•Pada saat GMT di Inggris tahun 2015 (20 Maret 2015) dilakukan penelitian tentang bagaimana perubahan temperatur udara. Diperoleh kesimpulan bahwa suhu turun sebesar 2°C dalam beberapa saat selama GMT tersebut.
•Akan dilakukan kerja sama dengan BMKG untuk melakukan eksperimen kecil di mana dilakukan pengamatan suhu setiap setengah jam, tinggi tempat sensor/termometer 2 meter di atas tanah, dan dilakukan oleh banyak orang. Untuk pengambilan data dilakukan mulai dari 07.30 – 11.00 WITA dan dicatat setiap 30 menit. Kirim datanya kepada BMKG Bandara Mutiara Bp Kasiron (HP 081341080675). Hal ini tentu sangat memotivasi siswa-siswi untuk mengamati peristiwa ilmiah.

Materi 4: “Peranan Pemerintah Kota Palu Dalam Menyambut Fenomena Gerhana Matahari Total 2016?” (Goenawan, S.SPT).
•Pemateri memberikan paparan tentang sekilas Kota Palu, Reservasi Hotel oleh Ilmuwan/wisatawan mancanegara, itenaray perjalanan wisata selama GMT, dan pernak-pernik sebagai kenangan GMT 2016 yang membawa Palu sebagai destinasi para wisatawan/ilmuwan mancanegara.
•Kota Pulu dipilih sebagai tujuan utama karena tempa ini mengalami durasi GMT yang lebih lama dari Kota Palu dan tempat yang memadai untuk pengamatan GMT.
•Dibuka peluang untuk menjadi relawan Tour Guide pada even GMT. Untuk hal ini silahkan berkoordinasi dengan Dinas Pariwisata Kota Palu.

Sesi Diskusi:
1.Azwar, Jurusan Fisika, FMIPA
Bagaimana kondisi cuaca pada saat GMT?
Jawaban Bpk. Warjono dari BMKG Kota Palu:
Pola hujan di Kota Palu selama ini adalah pada siang hari dan terjadi setiap dua mingguan. Dengan demikian pada saat GMT, cuaca diperkirakan cerah. Hal lain yang mendukung adalah selama ini Kota Palu memiliki curah hujan yang rendah. Untuk melihat perubahan cuaca tersebut BMKG membuat akun di Facebook dengan nama BMKG Kota Palu untuk keadaan seminggu sebelum dan sesudah GMT.

2.Dwi Setyo Wardani, Fak. Ilmu Kedokteran dan Kesehatan untuk Dinas Pariwisata Kota Palu
Apa ada fasilitas untuk warga Kota Palu dan apa ada kegiatan lain seperti festival?
Jawaban dari Bpk. Goenawan BMKG:
Kegiatan yang dilakukan dalam bentuk pameran jadi dapat dinikmati oleh siapa saja. Selain itu ada souvenir untuk dijadikan ole-oleh para wisatawan mancanegara maupun lokal. Kegiatan lain adalah dibuka peluang untuk menjadi relawan guide.
Tambahan jawaban dari Prof. Bambang Hidayat:
Selain hal di atas, coba ikut dalam kegiatan penelitian yang menyangkut GMT dan publikasi.

3.Eko Putra, FKIP Pordi Pendidikan Kimia
1.Palu tidak masuk dalam zona utama dari jalur GMT. Apakah pengambilan data di Palu layak dibandingkan dengan daerah yang dilalui jalur utama (yang terlama peristiwa GMT)?
2.Untuk dinas Pariwisata
Apakah ada jaminan untuk mengakses tempat-tempat yang strategis yang telah ditujukan untuk wisatawan/ilmuwan mancanegara?
Jawaban:
1.Data tetap layak, persoalan hanya pada durasi GMT.
2.Untuk mengakses tempat strategis tidak ada masalah walaupun nantinya ada pemeriksaan dari petugas keamanan. Hal ini ditujukan untuk menjamin keamanan dan keselamatan semuanya.

4.Fajri, Jurusan Fisika FMIPA
Bagaimana kondisi pasang surut pada saat GMT dan bagaimana anomaly medan magnet bumi? Apakah berbeda dari hari biasanya?
Jawaban:
Apakah yang kamu maksud pasang surut air laut? Kalau ya, maka GMT tidak memberi perubahan signifikan pada peristiwa pasang surut air laut tersebut karena pasang surutnya air laut tidak hanya ditentukan oleh benda-benda angkasa tersebut namun oleh suhu dana rah angina juga. Demikian juga dengan medan magnet bumi.

5.Kurniawan, Jurusan Biologi FMIPA
Apakah ada adaptasi tingkah laku hewan dan bagaimana pula dengan tumbuhan seperti trembesi, mimosa, dan tumbuhan endemik (pitopangi)?
Jawaban:
Apresiasi yang tinggi bagi dosen yang peduli tentang penelitian dan bangga akan adanya Prof Ramadhanil yang terus mendukung mahasiswanya. Tentu akan ada adaptasi tersebut dan seperti yang disebutkan sebelumnya untuk GMT 2016 ini perlu dilakukan penelitian yang sama dengan penelitian sebelumnya untuk melihat kembali tentang apa yang terjadi.

6.Hapsah, dosen Fakultas Pertanian untuk Dr. Jatna
Apakah selama ini ada dampak GMT terhadap perilaku satwa?
Jawaban:
Tentu ada dampaknya namun tidak permanen. Satu hal yang perlu digarisbawahi bahwa Sulawesi Tengah adalah Laboratorium Alam terbesar dan terhebat dunia, miris kalua orang lokal tidak siap untuk bekompetisi dengan turis asing yang rela datang ke daerah ini hanya untuk GMT. Jadi, jangan terpesona dengan datangnya turis/ilmuwan asing tersebut.

7.Siswa SMP Neg. 1: Ardhian
1.Banyak orang asing yang datang untuk meneliti dalam rangka GMT, bagaimana dengan orang lokal?
2.Bagaimana cara menampilkan kuliner dan fauna? Apakah ditampilkan pada saat itu?
Jawaban:
1.Orang asing harus jadi motivasi bagi orang lokal dalam hal “Temper Ilmiah” untuk melakukan penelitian-penelitian yang menyangkut peristiwa-peristiwa penting dan langkah seperti GMT ini.
2.Penyajian kuliner dalam bentuk pameran dan demonstrasi langsung.

8.Siswa SMP Neg.1: Brenda Wongsonegoro
Banyak turis asing yang datang ke Palu, bagaimana kesiapan pemerintah?
Jawaban:
Pemerintah melalui Dinas Pariwisata siap untuk menerima dengan menyiapkan penyambutan, tempat/destinasi para tamu tersebut dan juga penjagaan keamanan yang menjamin bagi para wisatawan dan lainnya.